Indonesia Punya Potensi Besar untuk Industri Keuangan Syariah

Kompas.com - 04/04/2014, 21:29 WIB
Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman Hadad
KOMPAS/ALIF ICHWANKepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman Hadad
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia memiliki potensi besar untuk menjadikan ekonomi syariah berkembang dengan cepat. Hal itu dikatakan Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Muliaman D Hadad, pada peluncuran buku "Dua Dekade Ekonomi Syariah, Menuju Kiblat Ekonomi Islam" di Jakarta, Jumat sore (4/4/2014).

Menurut Muliaman, sebagai negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di dunia, pertumbuhan kelas menengah yang sangat cepat sehingga menjadikan Indonesia sebagai negara yang berpotensi besar untuk mengembangkan ekonomi syariah.

"Tetapi itu juga bukan pekerjaan mudah untuk mengembangkan ekonomi syariah. Ada masalah sumber daya insani yang tidak siap mengantisipasi pertumbuhan tersebut," ujar Muliaman Hadad.

Perjalanan ekonomi syariah di Indonesia yang sudah lebih dari 20 tahun telah memberikan banyak pelajaran. Apa yang sudah terjadi selama dua dekade ini, lanjut Muliaman, akan menjadi bekal sekaligus landasan untuk menyusun strategi memasuki periode 20 tahun ke depan agar ekonomi syariah menjadi lebih kuat dan besar.

Dia mengungkapkan, tantangan lain yang dihadapi ekonomi syariah adalah kesadaran masyarakat yang sampai sekarang belum merata. Oleh karena itu, saran Muliaman, perlu sosialisasi yang lebih gencar dan dilakukan terus menerus agar kesadaran masyarakat terbangun secara kuat.

"Kita tidak mungkin mengajak masyarakat untuk menerapkan ekonomi syariah tanpa masyarakat tahu apa itu ekonomi syariah," ujar Muliaman.

Total aset perbankan syariah di Indonesia hingga September 2013 sebesar Rp 227,711 triliun. Sedangkan besar labanya Rp 2,895 triliun. Buku setebal 254 halaman yang diterbitkan Pusat Ekonomi Syariah itu, ditulis oleh Anif Punto Utomo, Guntur Subagja, Ismi Kushartanto, dan Iskandar Zulkarnain.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.