Kompas.com - 09/04/2014, 09:03 WIB
Ilustrasi BUMIIlustrasi
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Kinerja PT Bumi Resources Tbk (BUMI) masih merah. Emiten batubara milik Grup Bakrie itu masih menanggung rugi bersih sebesar 609,01 juta dollar AS  atau sekitar Rp 6,88 triliun (kurs Rp 11.300 per dollar AS) sepanjang tahun 2013. Meski merugi, tapi kinerja ini sedikit lebih baik dari tahun 2012, yang merugi hingga 666,2 juta dollar AS.

BUMI merugi lantaran pendapatan emiten ini di tahun 2013 merosot 6,03 persen menjadi 3,54 miliar dollar AS dari sebelumnya 3,77 miliar dollar AS. Di sisi lain, beban pokok pendapatan juga naik 2,5 persen menjadi 2,86 miliar dollar AS. Akibatnya, laba usaha BUMI anjlok 46,78 persen menjadi 230,04 juta dollar AS dari sebelumnya 432,28 juta dollar AS.

Dalam laporan keuangan yang dirilis, Selasa (4/8/2014), terlihat, kinerja BUMI kian tertekan lantaran juga menderita rugi selisih kurs sebesar 136,8 juta dollar AS. Tahun sebelumnya, posisi rugi kurs BUMI cuma 47,89 juta dollar AS. Rapor merah BUMI itu juga disebabkan kerugian neto penjualan entitas anak, senilai 50,42 juta dollar AS. Di tahun 2013, BUMI mencatatkan utang jangka panjang senilai total 2 miliar dollar AS. Sedangkan, total kewajibannya tak kurang dari 7,3 miliar dollar AS dengan ekuitas minus sekitar 302,9 juta dollar AS.

Lantaran kinerja yang mengecewakan itu, saham BUMI kemarin rontok 4,2 persen dari hari sebelumnya ke Rp 251 per saham. Bali Securities tercatat menjadi broker dengan penjualan bersih saham BUMI terbesar senilai Rp 8,04 miliar. Menyusul, Lautandhana Securindo, dengan perolehan penjualan bersih Rp 3,15 miliar.

Lantaran tekanan jual kemarin, harga saham emiten yang sempat menjadi primadona investor tersebut, terpuruk ke level terendah sejak satu dasawarsa terakhir. Harga terendah terakhir BUMI tercatat pada tanggal 2 Desember 2003, yakni sebesar Rp 235 per saham. Jika dihitung sejak akhir tahun lalu, harga saham BUMI sudah longsor 116,33 persen.

Beberapa tahun lalu, saham BUMI sempat menjadi favorit investor. Harga saham BUMI pun pernah melambung tinggi dan mencetak rekor harga tertinggi pada 12 Juni 2008 di level Rp 8.850 per saham. Sebenarnya, ada beberapa hal yang seharusnya menjadi sentimen positif bagi pergerakan saham BUMI, mulai dari keberhasilan Grup Bakrie membawa pulang 29,2 persen saham BUMI dari tangan Asia Resources Minerals Plc hingga lampu hijau pemegang saham atas rencana pengurangan utang senilai 2 miliar dollar AS.

"Tapi, sentimen (pengurangan utang) itu butuh waktu, karena semua baru ketuk palu. Belum ada pelaksanaannya," tandas Kiswoyo Adi Joe, Managing Partner Investa Saran Mandiri, kemarin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Memang, soal pelunasan utang BUMI baru memperoleh persetujuan pemegang saham belum lama ini. Lampu hijau tersebut pun baru menyala setelah BUMI beberapa kali gagal menggelar RUPS. Rencana pembayaran utang ini juga belum bisa dipastikan apakah akan menyehatkan keuangan perusahaan atau justru memberatkan kinerja BUMI di masa mendatang. "Aset perusahaan ini bagus. Tapi sayang, tata kelolanya aneh-aneh," kata Kiswoyo. (Narita Indrastiti)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.