Pengendalian BBM Bersubsidi Masih Sebatas Wacana

Kompas.com - 14/04/2014, 14:51 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana pemerintah untuk mengendalikan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi dengan melarang mobil mewah mengkonsumi BBM PSO masih sebatas wacana.

Ditemui di APKASI International Trade and Investment Summit (AITIS) 2014, di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Senin (14/4/2014), Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Susilo Siswoutomo membantah kabar yang menyebut pemerintah bakal melarang mobil mewah menenggak premium.  “Begini, larangan soal itu kan enggak ada,” tegas Susilo.

“Ini masalah hati. Kalau mobil mewah beli BBM subsidi itu kan kayak orang kaya merasa miskin. Meskipun dilarang, kalau hatinya masih melanggar, ya percuma saja,” katanya.

Konsumsi BBM bersubsidi memang dikhawatirkan membengkak dari sisi nilai, disebabkan depresiasi rupiah yang jauh dari pagu APBN.

Ditanya bagaimana mengendalikan konsumsi BBM subsidi, Susilo mewakili pemerintah pusat justru menyerahkan permasalahan tersebut ke Pemda.

“Pertama, kita harus cepat-cepat minta Pemda untuk batesin BBM subsidi. Kedua, kita secepatnya melakukan cashless transction. Kita berusaha mengendalikan yang 48 juta kiloliter itu,” tukasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.