Kadin: Akuisisi BTN Ganggu Perkembangan Perumahan di Daerah

Kompas.com - 23/04/2014, 15:38 WIB
Angsuran KPR hingga 25 tahun ditawarkan perbankan saat pameran bertajuk BTN Property Expo 2013 di Jakarta, Minggu (10/2/2013). Perbankan masih mengandalkan kredit pemilikan rumah atau KPR sebagai salah satu penopang pertumbuhan pinjaman.

KOMPAS/HERU SRI KUMOROAngsuran KPR hingga 25 tahun ditawarkan perbankan saat pameran bertajuk BTN Property Expo 2013 di Jakarta, Minggu (10/2/2013). Perbankan masih mengandalkan kredit pemilikan rumah atau KPR sebagai salah satu penopang pertumbuhan pinjaman.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengungkapkan akuisisi PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) oleh PT Bank Mandiri Tbk akan menimbulkan gangguan dalam pengembangan industri perumahan di daerah-daerah luar Jakarta. Ini karena sebenarnya perumahan di kawasan tersebut banyak diperuntukkan bagi masyarakat menengah ke bawah.

"Akuisisi BTN nantinya ditakutkan akan terjadi stagnasi pembangunan rumah di daerah. Padahal pengembangan rumah hunian saat ini sedang diarahkan ke luar Jakarta," kata Wakil Ketua Kadin Bidang Pemberdayaan Daerah Natsir Mansyur di Menara Kadin, Rabu (23/4/2014).

Lebih lanjut, Natsir mengatakan, sebaiknya pemerintah mengurungkan rencananya untuk melepas saham BTN ke Bank Mandiri. Alasannya, saat ini hanya ada satu bank yang memiliki fokus usaha untuk mengembangkan perumahan untuk masyarakat berpenghasilan rendah.

"Itu terserah pemerintah mau mengakuisisi atau tidak. Tetapi, pemerintah harus mendengarkan stakeholder yang menolak akuisisi BTN," kata dia.

Natsir memaparkan, sejak 1974 BTN mengemban tugas untuk melayani ketersediaan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Adapun Bank Mandiri dinilai tidak memiliki kemampuan dan pengalaman yang cukup untuk menyediakan fasilitas Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) bagi masyarakat tersebut.

"Selama ini pemangku kepentingan seperti REI (Real Estate Indonesia) dan Apersi (Asosiasi Pengembang Perumahan dan Pemukiman Seluruh Indonesia) maupun pengembang di luar Jakarta menolak akuisisi itu. Pengembang perumahan di luar Jakarta mencapai 70 persen, sedangkan yang di Jakarta hanya melayani konsumen menengah ke atas," ungkapnya,Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.