Penghapusan Bea Masuk Kakao Tak Signifikan Dorong Industri Hilir

Kompas.com - 26/04/2014, 08:28 WIB
Pekerja mengemas biji kakao di Kawasan Industri Makassar, Sulawesi Selatan, beberapa waktu lalu KOMPAS/ASWIN RIZAL HARAHAPPekerja mengemas biji kakao di Kawasan Industri Makassar, Sulawesi Selatan, beberapa waktu lalu
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan M Lutfi menyatakan, dampak penghapusan bea masuk kakao terhadap laju pertumbuhan industri pengolahan cokelat tak signifikan. Hal ini menanggapi permintaan Kementerian Pertanian yang ingin melakukan importasi kakao guna memenuhi kebutuhan industri nasional.

"Ternyata daya dobrak penghapusan bea masuk kakao dari 5 persen menjadi 0 persen itu kecil. Ternyata dampak (penghapusan bea masuk) itu tidak membuat hilirisasi bisa berjalan lebih cepet," ujar Lutfi kepada wartawan di JCC, Jumat (25/4/2014).

Lutfi mengatakan, memang jika dihitung, kebutuhan industri terpasang jelang akhir 2015 nanti bisa mencapai 1 juta ton. "Saya sudah menghitung, meski harus dikroscek ke Kementan," sambung Lutfi.

Menurut Lutfi, yang lebih penting saat ini bukanlah soal penghapusan bea masuk kakao, namun bagaimana meningkatkan produksi kakao, sehingga bisa memenuhi kebutuhan industri yang mencapai 1 juta ton.

Selain itu, yang terpenting lagi adalah soal hilirisasi cokelat, karena saat ini kebanyakan pelaku usaha lokal baru mengolah kakao menjadi powder atau butter cocoa.

"Jadi kita mau bantu, pertama, mencapai 1 juta ton, kemudian kedua, hilirisasi. Makanya yang soal 5 persen tadi, dalam 1-2 minggu ini akan kita hitung tepatnya bersama Dirjen Perkebunan, Kementan," terang mantan Kepala BKPM itu.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.