Ingin Lampaui Negara Maju, Pertumbuhan Ekonomi RI Harus Dua Digit

Kompas.com - 28/04/2014, 16:03 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menko Bidang Perekonomian, Rizal Ramli mengatakan, negara-negara Asia yang pernah menyalip perekonomian Amerika Serikat rata-rata pernah mencetak pertumbuhan ekonomi di atas 10 persen.

Dia bilang, Jepang pernah selama 15 tahun tumbuh dengan pertumbuhan ekonomi kisaran 12 persen. Sementara, Tiongkok selama 20 tahun, perekonomiannya tumbuh di antara 13-14 persen.

"Kalau kita mau ngejar, enggak bisa kalau hanya dengan 5-6 persen. Pertumbuhan ekonomi 5-6 persen itu buat nampung tenaga kerja baru aja enggak cukup, apalagi yang pengangguran," ungkapnya, dalam diskusi ekonomi politik, di Jakarta, Senin (28/4/2014).

"Tapi rakyat kita tidak makan makro ekonomi. Buat mereka yang penting kesejahteraannya naik atau enggak," imbuhnya.

Rizal menjelaskan, ukuran paling bagus untuk melihat kesejahteraan ada beberapa indikator, yakni, kecukupan gizi, akses kesehatan, akses air bersih, akses pendidikan, tingkat kesehatan. "Ini indikator kesejahteraan paling penting," lanjut dia.

Sayangnya, indikator yang disebut indeks pembangunan manusia itu masih rendah. Indonesia hanya di peringkat lima di kawasan ASEAN. Adapun negara dengan indeks pembangunan manusia paling baik adalah Singapura, disusul, Malaysia, Filipina, Thailand, kemudian baru Indonesia.

"Itulah kenapa rakyat kita tetap mau jadi TKI di Malaysia, karena di sana dianggap paling sejahtera. Jadi tugas sejarah kita, siapapun nanti pemimpinnya, 80 persen rakyat kita harus menikmati arti kemerdekaan. Kalau tidak, nanti terjadi masalah sosial," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.