Pemerintah Siapakan Rp 2 Triliun untuk "Geothermal Fund"

Kompas.com - 30/04/2014, 10:12 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menyadari meski dengan berbagai kemudahan serta insentif, pemodal masih mempertimbangkan untuk membenamkan dananya di proyek panas bumi.

Hal itu, diakui Wakil Menteri Keuangan, Bambang PS Brodjonegoro, lantaran risiko yang menghadang proyek geothermal hampir sama beratnya dengan risiko pada proyek minyak dan gas bumi (migas).

"Ada yang bisa dipakai developer untuk eksplorasi. Dia mau cari geothermal di beberapa wilayah, dia bisa pakai geothermal fund. Dananya ada Rp 2 triliun," ujarnya ditemui di sela-sela konferensi "Indonesia Green Infrastructure Summit/ IGIS 2014", di Jakarta, Selasa (29/4/2014).

Dia menambahkan, anggaran geothermal tersebut masih mungkin ditambahkan di setiap tahun anggaran. Anggaran panas bumi atau PIP ini digunakan untuk membantu mengurangi risiko kegagalan eksplorasi.

Umumnya, kata Bambang, pemerintah daerah melakukan lelang terlebih dahulu, wilayah potensial panas bumi sebelum membangun proyek tersebut. Masalahnya, lanjutnya, untuk meyakinkan suatu wilayah menyimpan potensi panas bumi, maka perlu diadakan survei.

"Biaya survei tidak murah. Mereka (pemda) agak segan menggunakan APBD. Maka geothermal fund ini (bisa) dipakai," tandas Bambang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.