Hadapi MEA, Sektor Ketenagakerjaan Indonesia Masih Banyak PR

Kompas.com - 30/04/2014, 17:52 WIB
Ilustrasi tenaga kerja KOMPAS IMAGES / VITALIS YOGI TRISNAIlustrasi tenaga kerja
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) akan dimulai pada tahun 2015 mendatang. Namun, pembangunan ketenagakerjaan di Indonesia dinilai masih sangat rendah.

"Yang pasti, kondisi ini mengharuskan kita untuk mencari suatu pemecahan yang tidak lagi bersifat normatif, tapi ke arah terobosan agar tenaga kerja sebagai aset bangsa tidak justru menjadu beban di kemudian hari bagi pembangunan," kata Ketua Komite Tetap Kadin Bidang Pemberdayaan Tenaga Kerja, Frans Go di Kantor Kementerian Perindustrian, Rabu (30/4/2014).

Menurut Frans, sektor tenaga kerja di Indonesia masih menghadapi permasalahan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Permasalaha pertama adalah kesempatan kerja yang terbatas. Ini karena pertumbuhan ekonomi belum mampu menyerap angkatan kerja yang masuk ke dalam pasar kerja dan jumlah penganggur yang telah ada.

"Kedua, rendahnya kualitas angkatan kerja. Berdasarkan data BPS (Badan Pusat Statistik) Agustus 2013, rendahnya kualitas angkatan kerja terindikasi dari perkiraan komposisi angkatan kerja yang sebagian besar berpendidikan SD ke bawah yang masih mencapai 52 juta orang atau 46,95 persen," papar Frans.

Permasalahan ketiga adalah masih tingginya tingkat pengangguran. BPS melaporkan tingkat pengangguran terbuka di Indonesia pada Agustus 2013 mencapai 6,25 persen atau naik dibandingkan Februari 2013 yang tercatat 5,92 persen dan Agustus 2012 6,14 persen.

"Masalah lain yang terjadi pada sektor ketenagakerjaan antara lain kenaikan upah yang signifikan dalam konteks UMR (Upah Minimum Regional), isu pekerjaan yang bersifat outsourcing (alih daya), hingga isu pengangguran," jelas Frans.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.