Hadapi MEA, Investor Domestik di Pasar Modal DIharapkan Meningkat

Kompas.com - 05/05/2014, 20:40 WIB
Ilustrasi KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida mengatakan menjelang diberlakukannya Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), pihaknya berharap akan lebih banyak investor domestik yang menanamkan modalnya di Indonesia.

"Akan ada banyak investor Indonesia yang berinvestasi di sini dan negara lain. Sebetulnya kalau investor asing masuk, tidak perlu terlalu menjadi concern sama kita. Yang penting bahwa saat investor asing datang dalam jumlah yang besar, domestik masuk juga besar, jadi market kita besar. Tapi jangan sampai menghambat investor asing masuk," kata Nurhaida di Jakarta, Senin (5/5/2014).

Saat ini pasar modal Indonesia masih didominasi oleh investor asing. Setidaknya 60 persen pasar saham dan 33 persen pasar surat berharga negara dikuasai investor asing. Sebetulnya, kata Nurhaida, masuknya investor asing menjadi penggerak pasar modal Tanah Air.

"Yang perlu kita lakukan adalah investor lokal ini banyak agar mereka balance. Karena di situ menimbulkan kerentanan, kalau kita membiarkan asing besar sedangkan lokal tetap kecil. Jadi investor asing tidak menjadi masalah, kalau yang lokal meningkat besar," ujar dia.

Terkait hal itu, Nurhaida mengaku regulator tengah melakukan pengerjaan dan perbaikan regulasi. Namun demikian, regulasi yang menurutnya paling mendesak untuk segera dirampungkan adalah aturan tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance) dan penawaran saham lintas batas negara alias cross border offering.

"Cross border offering ini kita di Indonesia, ada ketentuan mengenai mutual recognition. Tentang profesi penunjang. Di level ASEAN pun belum ada kesepakatan. Kalau UU kita tidak memungkinkan, di negara lain sebenarnya juga belum bisa," terang Nurhaida.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.