Kompas.com - 07/05/2014, 13:21 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Semen Indonesia Tbk berencana akan menaikkan harga jual produk semennya. Kenaikan tersebut disebabkan adanya kenaikan biaya produksi yang membuat perseroan harus melakukan penyesuaian harga.

"Target kenaikan harga yang kami harapkan dengan asumsi kenaikan cost (biaya). Kami targetkan (kenaikan) 3 sampai 4 persen karena tekanan cost," kata Direktur Utama Semen Indoensia Dwi Soetjipto di Gedung Bursa Efek Indonesia, Rabu (7/5/2014).

Menurut Dwi, apabila perseroan tidak melakukan penyesuaian harga, maka kinerja perusahaan akan tergerus. Namun demikian, Dwi menegaskan kenaikan harga produk pun harus diimbangi dengan efisiensi.

"Realisasi harga sangat tergantung kondisi di lapangan. Kenaikan harga semen harus diikuti efisiensi, karena kalau tidak kinerja kita akan tergerus. Listrik naik, BBM naik, dan dampak UMR. Soal UMR ini tidak di karyawan Semen Indonesia sendiri, tapi pada mitra kita. Kalau kurs dampaknya ke harga spare part kita," papar Dwi.

Terkait efisiensi listrik, Dwi mengaku perseroan diuntungkan karena di beberapa pabrik, kebutuhan listrik dilayani oleh pembangkit listrik milik sendiri. Ia menyebut pabrik di Tonasa 90 persen kebutuhan listrik dialirkan dari pembangkit sendiri, sementara di Padang sebesar 10 persen.

Hingga kuartal I 2014, Semen Indonesia memimpin market share semen nasional sebesar 43,8 persen. Adapun penjualan perseroan tercatat sebesar 6,2 juta ton dan pendapatan sebesar Rp 6,2 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.