Pemerintah Tak Gubris Ancaman Newmont yang Akan PHK Karyawan

Kompas.com - 08/05/2014, 20:41 WIB
Operasi penambangan tembaga dan sejumlah kecil emas PT Newmont Nusa Tenggara KOMPAS/ICHWAN SUSANTOOperasi penambangan tembaga dan sejumlah kecil emas PT Newmont Nusa Tenggara
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Nasib 6.400 karyawan PT Newmont Nusa Tenggara, terancam, setelah Direktur Utama, Martiono Hadianto, mengeluarkan pernyataan resmi bakal memangkas kapasitas produksi, lantaran perseroan tidak bisa mengikuti implementasi UU Minerba.

Menanggapi rencana itu, Menko Bidang Perekonomian Hatta Rajasa, tersebut memastikan, pemerintah tetap berkomitmen dengan aturan yang telah dikeluarkan.

“Kalau pembangunan smelter sudah mulai, ada hitungan berapa persen bea keluarnya. Kalau belum mulai, tidak mungkin bea keluar itu dikurangi atau dihapus,” ucap Hatta, kepada wartawan di Kantor Kemenko, Jakarta, Kamis (8/5/2014).

Dia menambahkan, persoalan ini kini tengah dibahas oleh Menteri Keuangan dan Menteri ESDM. “Itu ada roadmap-nya. Sudah keputusannya dibuat oleh ESDM, di sana dibicarakan oleh Menteri Keuangan seperti apa,” terang Hatta.

Martiono Hadianto, Presiden Direktur Newmont Nusa Tenggara, lewat siaran pers, Rabu (7/5/2014) menyatakan, per Juni depan bakal merumahkan 80 persen atau 6.400 orang dari total 8.000 karyawan yang bergelut di operasi produksi areal tambang Batu Hijau, Sumbawa Barat.

Alasannya, kapasitas gudang penyimpanan 40.000 ton mineral olahan tanpa pemurnian (konsentrat) tembaga sudah penuh. Kondisi gudang penyimpanan yang membeludak itu adalah efek domino dari kegiatan ekspor perusahaan yang harus terhenti.

Hal itu terjadi lantaran sejak Januari lalu, pemerintah melalui Kementerian Sumber Daya Mineral (ESDM) melarang perusahaan tambang seperti Newmont Nusa Tenggara mengekspor konsentrat. Sehingga, perusahaan ini memilih mengurangi kegiatan operasi penambangan dahulu.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.