Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baju Bekas Impor Tetap Digemari

Kompas.com - 13/05/2014, 15:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Aktivitas jual beli baju bekas di Pasar Senen, Jakarta Pusat, yang telah berlangsung selama lebih dari 20 tahun tetap menarik minat pembeli. Baju-baju bermerek internasional, seperti Barney’s New York, Harley Davidson, atau Clef del Sol, diecer di 650 lapak. Harga sehelainya mulai dari Rp 20.000 hingga Rp 5 juta.

Para pedagang, di Jakarta, Senin (12/5/2014), mengatakan, para pembeli pakaian bekas rata-rata adalah mahasiswa atau pegawai kantor. Baju yang mereka cari adalah kemeja, jas, dan celana panjang.

”Daripada menjahit jas baru seharga jutaan rupiah, lebih murah membeli jas bekas bermerek terkenal hanya seharga Rp 200.000 hingga Rp 350.000,” ujar Agus, pedagang baju bekas yang telah berjualan di Senen sejak tahun 1991.

”Kami tidak tahu pasti negara asal baju-baju ini, mungkin dari Tiongkok atau Korea. Yang jelas, ini barang kapal,” kata Agus. Menurutnya, puncak kejayaan perdagangan baju bekas di Senen adalah pada 1994-1995. Pada masa itu, modal pedagang bisa kembali dalam waktu sehari. Sekarang, butuh tiga sampai empat hari agar balik modal dan mendapat laba.

Eli, pedagang baju bekas, mengatakan, omzet yang diterima setiap hari berbeda-beda, Rp 700.000 hingga Rp 2 juta. Sementara rata-rata modal yang dikeluarkan pedagang adalah Rp 3 juta per hari.

Proses baju-baju bekas dari luar negeri tiba di Indonesia berawal dari pelabuhan. Di sana, para agen distribusi telah menandai karung-karung sesuai isi, seperti celana panjang, kemeja, dan pakaian dalam. Karung-karung tersebut lalu dibawa ke Pasar Senen untuk ditawarkan kepada pengepul. Para pengepul tidak melihat baju-baju di dalam bungkusan, mereka membeli apabila merasa cocok dengan harga yang ditawarkan.

Surya (42), pedagang lainnya, menuturkan, tidak ada penurunan berarti terhadap penjualan di luar dibandingkan dengan ketika masih di dalam gedung ketika pasar itu belum terbakar.

”Para pelanggan sudah tahu, jadi tetap akan mencari saya di sini,” ujar Surya yang berdagang celana jins. Surya memasang harga awal Rp 175.000 untuk sebagian besar celana jins yang ia jual dan pembeli masih bisa menawar. Untuk jins kualitas lebih tinggi, ia menawarkan dengan harga Rp 225.000.

”Pernah ada pelanggan membeli jins berharga Rp 800.000-an di mal. Saat di sini, dia menyesal karena bisa dapat tiga potong dengan merek dan kualitas sama,” katanya. (A03/A15)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Whats New
KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

Whats New
Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Whats New
Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Whats New
Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Whats New
Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Whats New
Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Whats New
CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

Whats New
BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

Whats New
Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Whats New
Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Whats New
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

Whats New
Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Whats New
Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Whats New
Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com