Dahlan Iskan Pusing Masyarakat Indonesia Susah Hemat Listrik

Kompas.com - 14/05/2014, 15:00 WIB
Menteri BUMN, Dahlan Iskan TRIBUNNEWS/HERUDINMenteri BUMN, Dahlan Iskan
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Negara (BUMN) Dahlan Iskan menilai masyarakat Indonesia susah diminta untuk menghemat energi terutama listrik. Hal itu yang menyebabkan daya listrik di dalam negeri terus kekurangan dan memicu pemadaman.

"Kalau masyarakat kita disuruh hemat listrik, jawabnya 'Oh kita bayar kok'," ujar Dahlan usai rapat pimpinan Kementerian BUMN, Rabu (14/5/2014).

Dahlan membandingkan dengan negara Jepang dan Korea, dimana masyarakatnya taat terhadap perintah dari pemerintah. Jika daya listrik berkurang akibat gangguan, masyarakat Jepang dan Korea segera mematikan pendingin udara dan lampu yang tak terpakai.

"Di Jepang, Korea, ada gangguan maka AC dikurangi, lampu tidak perlu dimatikan, itu masyarakat langsung dimatikan," ungkap Dahlan.

Dahlan menambahkan, bahwa masyarakat Indonesia merasa membutuhkan listrik saat sudah mati. Jika belum mati, masyarakat Indonesia tidak bisa hemat listrik. "Yang menarik orang ingat listrik, listrik diingat kalau sudah mati," papar Dahlan.

Sebelumnya diberitakan, dua hari berturut-turut PT PLN (Persero)Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang memadamkan listrik di wilayah Jakarta dan Tangerang. Hal ini dilakukan PLN akibat defisit daya sistem sebesar kurang lebih 750 MW pada Sub Sistem Muara Karang – Gandul, Balaraja - Lontar, dan Kembangan pada hari Selasa 13 Mei 2014. (Adiatmaputra Fajar Pratama)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.