PLTU Batang Tertunda, Negara Rugi Rp 9 Triliun per Tahun

Kompas.com - 02/06/2014, 19:35 WIB
Ilustrasi: Ratusan warga dari berbagai desa menolak kehadiran PLTU Batang, beberapa waktu lalu.

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASAIlustrasi: Ratusan warga dari berbagai desa menolak kehadiran PLTU Batang, beberapa waktu lalu.
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batang, di Jawa Tengah yang pembangunannya tertunda hingga kini diperkirakan menyebabkan kerugian negara hingga mencapai Rp 9 triliun per tahun.

Mantan Sekretaris Utama Bappenas dan Pengamat Pembangunan, Syahrial Loetan menuturkan, PLTU Batang tersebut direncanakan akan beroperasi pada akhir tahun 2016 dan akan memasok cadangan listrik Jawa dan Bali sebesar 30 persen.

“Kerugian negara itu bahkan bisa mencapai diatas Rp 9 triliun, jika memperhitungkan dampak kerugiannya terhadap tenaga kerja yang tidak terserap,” ujar dia dalam rilis yang diterika Kompas.com, Senin (2/6/2014).

Pembangunan PLTU Batang 2x1.000 megawatt (MW) disepakati menggunakan skema Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) atau Public Private Partnership (PPP). Sehingga, pembangunan proyek ini merupakan proyek percontohan yang diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) 67/2010.

Penandatanganan konsesi telah dilakukan pada tanggal 6 Oktober 2011 dan direncanakan dapat melakukan financial closing pada Oktober 2012. Namun, hingga kini perjanjian Jual Beli Listrik (Power Purchase Agreement/PPA) antara PT  PLN dengan pihak pengembang listrik swasta PT Bhimasena Power Indonesia, telah diperpanjang 2 kali.

Syahrial mengatakan, terkait perpanjangan kedua yang sudah memperhitungkan perubahan commercial operasional date (COD) proyek-proyek pembangkit termasuk Central Java Power Plant (CJPP), mengakibatkan terjadinya perubahan fuel mix di sistem kelistrikan Jawa Bali.

“Jadi, terlalu banyak kerugian negara yang bakal terjadi dengan penundaan pembangunan proyek PLTU Batang itu. Saya yakin, pemerintahan baru yang akan terpilih nantinya, mampu menyelesaikan dan menuntaskan permasalahan pembangunan PLTU Batang tersebut bagi kesejahteraan rakyat Indonesia. Sebab, proyek infrastruktur ini bakal menjadi sumber tenaga listrik bagi 30 persen kebutuhan listrik di Jawa-Bali pada 2016 mendatang,” papar Syahrial.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.