Kompas.com - 04/06/2014, 07:20 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com –  Pemerintahan baru mendatang dikhawatirkan tidak akan melanjutkan pencapaian-pencapaian yang dilakukan dalam sepuluh tahun pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono dan lebih memilih mengubah semua fondasi ekonomi nasional saat ini.

“Seperti yang saya takuti apa bila Prabowo jadi Presiden, kepada Jokowi pun saya takut apabila Jokowi merubah semua fondasi ekonomi yang sudah dilakukan oleh SBY, itu karena meraka hanya ingin merasa berbeda (dengan pemerintahan SBY),” ujar pengamat pasar saham, Lin Che Wei, di Jakarta, Selasa (3/6/2014).

Che Wei mengatakan, visi-misi ekonomi para peserta pilpres 2014 ini masih hanya sekedar untuk menarik masa yang banyak. Menurutnya, apa yang ditampilkan dalam visi misi kedua capres tersebut hanyalah pemanis dan terlihat seakan-akan apapun yang dilakukan pemerintahan saat ini sebagai hal yang buruk.

Padahal seharusnya, kata Che Wei, kontinuitas pembangunan ekonomi itu harus selalu ada siapapun presiden yang akan mempimpin negeri ini. Dengan adanya keberlanjutan ekonomi, maka pembangunan ekonomi akan terus maju dan berkembang.

Ia mengatakan, tidak semua yang dilakukan SBY selama sepuluh tahun pemerintahannya buruk. Menurutnya ada beberapa kebijakan yang seharusnya diteruskan oleh presiden terpilih mendatang.

“Apa yang dilakukan SBY saat ini tidak semua buruk, fondasi ekonomi kita dan beberapa programnya ada yang baik untuk dilanjutkan pemerintah selanjutnya seperti PNPM, itu bagus memperdayakan masyarakat,” katanya.

Sementara itu, Menteri Negara BUMN, Sofyan Djalil mengatakan, pondasi ekonomi saat ini sudah baik dan seharusnya pemerintahan yang akan datang melanjutkan pembangunan yang sudah dilaksanakan saat ini. Bahkan. Sofyan mengatakan bahwa program PNPM yang dilakukan oleh pemerintahan SBY merupakan program terbaik di dunia.

“Program PNPM itu program terbaik loh bukan di Indonesia, tetapi di dunia,” kata mantan Menteri di Kabinet Indonesia Bersatu Jilid I tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.