Wapres: RUU Panas Bumi Insya Allah Selesai di Pemerintahan Ini

Kompas.com - 04/06/2014, 15:33 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden RI, Boediono optimistis Rancangan Undang-undang Panas Bumi akan segera disahkan pada masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

"RUU Panas Bumi insya Allah bisa diselesaikan pada masa bakti pemerintahan sekarang," ujarnya dalam sambutan Indonesia EBTKE Con-Ex ke-3, di JCC, Jakarta, Rabu (4/6/2014).

Dalam kesempatan sama, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik mengaku, UU Panas Bumi harus direvisi agar mempermudah pengembangan energi baru terbarukan, khususnya panas bumi.

Selama ini eksplorasi panas bumi terbentur aturan kehutanan. Padahal potensinya banyak dijumpai di kawasan hutan konservasi. "Dulu panas bumi dikategorikan pertambangan, sehingga tidak bisa melakukan eksplorasi di kawasan hutan. Padahal panas bumi adanya di hutan. Jadi, terobosan yang kami ambil adalah dengan merevisi UU Panas Bumi," ujarnya.

Jero pun bersyukur, setelah Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VII DPR RI, kemarin Selasa (3/6/2014), ada indikasi pengesahan RUU Panas Bumi dipercepat dari target awal 1 Juli 2014. Direktur Panas Bumi, Direktorat Jenderal EBTKE, Kementerian ESDM, Tisnaldi mengatakan, dengan disahkannya RUU Panas Bumi menjadi UU Panas Bumi, pengembangan proyek lebih cepat.

"Doakan saja UU Panas Bumi ini bisa mengakomodir kita bisa bekerja di hutan konservasi," kata Tisnaldi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.