Jika Terpilih, Jokowi-JK akan Bangun "Double Track" di Sumatera

Kompas.com - 05/06/2014, 15:20 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Forum Ekonomi Megawati Institue (FEMI) Arif Budimanta mengungkapkan, jika terpilih, pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla akan menggenjot infrastruktur, di antaranya pembangunan jalan baru 2.000 kilometer dan rel ganda (double track) di Sumatera.

Dia mengatakan, selama ini kendala pembangunan infrastruktur adalah pembebasan lahan. Padahal, pemerintah sebetulnya sudah memiliki payung hukum yakni Undang-undang No.2 tahun 2012 yang mengatur pengadaan lahan untuk kepentingan umum.

Sayangnya, pemerintah saat ini belum bisa menerapkannya. Dengan implementasi beleid tersebut, Arif Budimanta yakin program infrastruktur Jokowi bisa terealisasi. Dia menyebut infrastruktur yang akan dibangun adalah jalan baru sepanjang 2.000 km serta perbaikan jalan di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Papua. "Jokowi-JK juga akan membangun double track Sumatera," ujarnya Kamis (5/6/2014).

Tim Jokowi-JK memperkirakan jika pembangunan infatruktur dan sistem transportasi itu terealisasi, maka biaya logistik turun 5 persen per tahun.

Berdasarkan data Bank Dunia, saat ini biaya logistik Indonesia sebesar 27 persen dibanding produk domestik bruto (PDB). "Pak Jokowi aja bisa atasi Tanah Abang yang ruwet. Itu aja bisa. Apalagi Indonesia," ujarnya ditemui di Jakarta, Kamis (5/6/2014).

Optimismenya tersebut lantaran ia yakin, Jokowi dan pemerintahannya mendatang bisa mengatasi segala hambatan pembangunan infrastruktur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.