Kompas.com - 10/06/2014, 09:11 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak miliarder memperoleh kekayaannya tanpa bermodal warisan. Para miliarder ini membangun kekayaannya dari nol dengan berbekal pengalaman hidup miskin.

Berikut beberapa miliarder yang harus merangkak keluar dari kemiskinan hingga menjadi orang tajir.
1. Jan Koum
Jan Koum berusia 16 tahun ketika ia dan ibunya bermigrasi dari Ukraina ke AS. Mereka berdua bertahan hidup di AS dari bantuan pemerintah. Ketika menginjak remaja, Koum belajar jaringan komputer secara otodidak.

Setelah dewasa, Koum menjadi salah satu pendiri aplikasi pesan Whatsapp, yang kemudian dibeli Facebook pada tahun ini seharga 19 miliar dollar AS. Uniknya, ia menandatangani dokumen perjanjian dengan Facebook di kantor pelayanan yang sama ketika ia memperoleh stempel makanan.

2. Howard Schultz
CEO Starbucks ini tumbuh di pemukiman di Brooklyn, New York bersama orang tua dan saudara kandungnya. Ibu Schultz yang tak lulus SMA mendorong anak-anaknya untuk meyakini mereka dapat meraih kesuksesan. Ayah Schultz yang berprofesi sebagai sopir truk mendorong kecintaan sang putra akan olahraga.

Setelah memperoleh beasiswa olahraga ke Northern Michigan University, Schultz menjadi orang pertama di keluarganya yang menjadi mahasiswa. "Ternyata saya tidak terlalu bagus menjadi pemain football dan akhirnya saya tidak bermain," tulis Schultz dalam bukunya "Pour Your Heart Into It: How Starbucks Built a Company One Cup at a Time."

Untuk membayar uang kuliah, ia mengambil pinjaman, menjadi bartender, dan kadang menjual darahnya. Ia akhirnya bekerja di Starbucks sebagai direktur pemasaran pada era 1980an dan karirnya terus merangkak. Di bawah kepemimpinannya, jaringan kedai kopi kecil di Seattle berkembang menjadi perusahaan gerai kopi terbesar dunia, dengan 5.500 gerai di 50 kota dan akan terus bertambah.

3. Oprah Winfrey
Wanita pegusaha media ini dikenal di seluruh dunia. Akan tetapi, siapa siangka presenter program "The Oprah Winfrey Show" ini memiliki masa lalu yang kelam? Oprah dilahirkan tahun 1954 dan dibesarkan hanya oleh ibunya di pedesaan Mississippi, AS. Masa kecil dan remajanya suram.

Ia mengalami pelecehan seksual dan hamil pada usia 14 tahun. Bayinya lahir prematur dan tidak dapat bertahan hidup. Kecerdasan dan kemampuan komunikasi Oprah telah terlihat sejak kecil. Ia menjadi penyiar radio saat remaja. Pada usia 32 tahun, ia memiliki program televisi sendiri. Ia memandu "The Oprah Winfrey Show" selama 25 tahun. Kemudian ia menjadi CEO jaringan Oprah Winfrey Network yang melayani sekitar 80 juta rumah.

4. Chan Laiwa
Meskipun merupakan keturunan dinasti Manchu, keluarga Chan Laiwa sangat miskin. Pada tahun 1940an ia terpaksa putus sekolah dan bekerja. Chan pun memulai bisnis perbaikan furnitur.

Selama beberapa dekade bisnisnya semakin berkembang. Ketika usianya menginjak 40-an, ia pindah ke Hong Kong untuk berinvestasi di real estate. Ia memulai hanya dengan 12 properti yang kemudian semakin bertambah. Saat ini Chan merupakan direktur Fu Wah International, sebuah perusahaan yang bergerak di sektor real estate, pariwisata, elektronik, dan industri lainnya.  Menurut Chan, kemiskinan merupakan pendidikan terbaik yang pernah dimilikinya.

5. Zhang Xin
Zhang Xin adalah pemimpin SOHO China, salah satu pengembang real estate paling sukses di Tiongkok. Akan tetapi semasa kecil, Zhang hidup dalam kemiskinan. Saat menginjak remaja, Zhang bekerja di pabrik pabrik mainan dan elektronik di Hong Kong dengan bayaran kecil. Ia menabung selama 5 tahun untuk tiket pesawat ke London dan biaya kursus bahasa Inggris.

Saat di Inggris, ia kuliah di Cambridge University dan bekerja di Goldman Sachs, New York. Dalam sebuah wawancara, Zhang pernah mengatakan, "Satu hal tentang Tiongkok adalah semua orang berasal dari bukan apa-apa."

Beberapa kisah orang-orang terkaya dunia tersebut menunjukkan kemiskinan dapat dientas dengan kerja keras dan optimisme. Mereka telah menunjukkan keberhasilan mereka keluar dari kemiskinan berkat kesempatan, kerja keras, optimisme, dan keahlian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN Money
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Whats New
Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun 'Waterpark' di Bogor

Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun "Waterpark" di Bogor

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.