Kompas.com - 11/06/2014, 16:09 WIB
Tabel adopsi koneksi internet broadband di negara-negara wilayah Asia Pasifik, menurut laporan State of the Internet kuartal-III 2013 dari Akamai Akamai Technologies Inc.Tabel adopsi koneksi internet broadband di negara-negara wilayah Asia Pasifik, menurut laporan State of the Internet kuartal-III 2013 dari Akamai
|
EditorErlangga Djumena

CIREBON, KOMPAS.com - Pemakaian jaringan pita lebar (broadband) perguruan tinggi di Indonesia memang masih lebih rendah bila dibanding kampus-kampus di Eropa dan Amerika Serikat.

Executive General Manager (EGM) Divisi Busines Service (DBS) PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) Yusron Haryadi mengatakan, rata-rata akses koneksi pita lebar kampus di Indonesia sebesar 30 Mbps.  Sementara itu, di Amerika Serikat dan Eropa mencapai 100-500 Mbps.

"Tapi di Indonesia ada yang besar juga. Paling besar itu di UGM, yakni 1,3 Gbps," ujarnya dalam sambutan Kick off IndiCampus, di Cirebon, Jawa Barat, Rabu (11/6/2014).

Yusron menyadari rendahkan penetrasi internet ke kampus-kampus di Indonesia disebabkan masih tingginya biaya. Untuk perguruan tinggi negeri, menurutnya, masih lebih baik dibanding kampus swasta. Pasalnya, kata Yusron, akses internet di PTN juga didanai oleh Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Hanya saja, yang menjadi kendala adalah penetrasi internet di kampus swasta yang berjumlah 3.000 kampus.

"Kalau kita catat dari 3.000 kampus itu, dari Kopertis menyebutkan 30 persen kampus masih harus disehatkan. Sementara yang tercatat di database kami baru 1.000 kampus. Artinya, masih banyak kampus (swasta) belum terfasilitasi broadband," ujarnya.

Dia mengatakan, dari 1.000 kampus swasta yang sudah terakses pita lebar, secara total hanya tercatat 3 Gbps, atau rata-rata 3 Mbps per kampus.

Masih sangat kecil

Ketimpangan aksesibilitas internet antara PTN dan PTS ini cukup memprihatinkan. Padahal menurut Yusron, perguruan tinggi sebagai Center of Excellence, mahasiswanya harus mendapat kesempatan sama dalam mengakses ilmu pengetahuan (knowledge).

"Kalau kita lihat potensi kampus tadi, yang dilayani oleh pemerintah, PTN lebih tinggi, termasuk melalui Dikti sangat besar mencapai 50 Gbps. Tapi belum bisa menikmati adalah kampus swasta," kata dia lagi.

Atas dasar itu, Telkom sebagai BUMN bertekad membuat seluruh perguruan tinggi swasta bisa mengakses internet lebih murah, lewat program Indi Campus.

Program IndiCampus memungkinkan kampus-kampus yang berlangganan akses internet premium dari Telkom secara kolektif dengan metode "Bandwidth Connetion Sharing," yaitu pembelian bandwidth secara "bulk" untuk kemudian dibagi ke anggota Hub Kampus. Bahkan, lanjutnya, Telkom juga memberikan diskon untuk layanan ini sampai 50 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Rilis
IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Whats New
SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

Whats New
Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Spend Smart
Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Whats New
E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

Whats New
[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Whats New
Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Whats New
STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

Rilis
Jokowi Cabut Ekspor Minyak Goreng, Ikappi Ungkap Kekecewaan

Jokowi Cabut Ekspor Minyak Goreng, Ikappi Ungkap Kekecewaan

Whats New
Sri Mulyani Ungkap Pendapatan Negara Berpotensi Naik Rp 420 Triliun

Sri Mulyani Ungkap Pendapatan Negara Berpotensi Naik Rp 420 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.