Dituding Neolib Sejati, Timses Prabowo Bilang "Maling Kok Teriak Maling"

Kompas.com - 16/06/2014, 10:18 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim sukses bidang kebijakan dan program pasangan Prabowo-Hatta, Dradjad Wibowo, heran dengan tudingan ekonom Faisal Basri yang mengatakan bahwa pasangan Prabowo-Hatta sebagai neoliberal sejati. Menurut Drajad, tudingan tersebut sama saja dengan maling teriak maling.

"Kalau itu sama saja kayak maling teriak maling," ujar Drajad Wibowo kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (16/6/2014).

Drajad mengatakan, tuduhan yang ditunjukkan kepada Probowo-Hatta tersebut tidak memiliki dasar yang kuat dan lebih beraroma politis. Bahkan sebut Drajad, di kalangan ekonom saat ini, Faisal Basri adalah tokoh yang termasuk neolib.

"Ini kan karena grupnya Bang Faisal lebih ke Jokowi. Dulu ketika Bu Mega berkuasa, mereka ke Bu Mega. Ketika SBY berkuasa, ke SBY. Nah karena saat ini Jokowi lagi naik, mereka ikut ke situ," katanya.

Drajad menjelaskan, dari pemaparan visi-misi kedua capres saat ini, Jokowi dinilai lebih beraroma neolib. Aroma neolib tersebut menurut Drajad bisa dilihat dari langkah Jokowi yang akan menaikkan harga BBM apabila nanti terpilih. Dengan kebijakan itu, menurut Drajad, Jokowi sama saja dengan menyerahkan harga BBM sesuai harga pasar.

Di sisi lain, Jokowi dinilai tidak berani tegas menyatakan renegosiasi perusahaan-perusahaan asing.

Sementara itu, Prabowo, kata Drajad, dengan tegas menyatakan akan melakukan renegosiasi kontrak kerja perusahaan asing.

Dari dua tolok ukur tersebut, sebagai ekonom, Drajad menyimpulkan bahwa pasangan Jokowi-JK lebih beraroma neolib daripada Prabowo-Hatta, seperti yang disampaikan Faisal Basri.  "Dari kebijakan Jokowi menaikkan harga BBM dan ketidaktegasan menyatakan renegosiasi saja sudah jelas siapa yang neolib," tegas Drajad.

Sebelumnya, Faisal Basri menilai pasangan Prabowo-Hatta justru mewakili kubu pemikiran ekonomi neoliberalisme. Menurut Faisal, program ekonomi Prabowo-Hatta intinya ingin menaikkan pertumbuhan ekonomi yang dipasrahkan pada mekanisme pasar.

"Mereka (Prabowo-Hatta) itu neolib (penganut kebijakan ekonomi neoliberal) sejati, menyerahkan ekonomi kepada pasar," kata Faisal Basri. (baca: Faisal Basri: Prabowo-Hatta Neolib Sejati).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang 'BUMN Legal Summit 2022', Kementerian BUMN Edukasi Mahasiswa Hukum

Jelang "BUMN Legal Summit 2022", Kementerian BUMN Edukasi Mahasiswa Hukum

Whats New
Transformasi Erajaya, dari Jualan Ponsel, Kini Fokus Jadi 'Lifestyle Smart Retailer' Terbesar di Asteng

Transformasi Erajaya, dari Jualan Ponsel, Kini Fokus Jadi "Lifestyle Smart Retailer" Terbesar di Asteng

Whats New
Ketidakpastian Global Tidak Buat Warren Buffett Berhenti Borong Saham-saham Ini

Ketidakpastian Global Tidak Buat Warren Buffett Berhenti Borong Saham-saham Ini

Whats New
Kementerian PUPR Terima Anggaran Rp 125,2 Triliun, Ini Agenda Kerjanya

Kementerian PUPR Terima Anggaran Rp 125,2 Triliun, Ini Agenda Kerjanya

Whats New
Menhub Minta Maskapai Tak Kenakan Tarif Tinggi Tiket Pesawat

Menhub Minta Maskapai Tak Kenakan Tarif Tinggi Tiket Pesawat

Whats New
[POPULER MONEY] Token ASIX Anang Tak Masuk Kripto Terdaftar | Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik

[POPULER MONEY] Token ASIX Anang Tak Masuk Kripto Terdaftar | Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik

Whats New
Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Whats New
Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Rilis
Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Whats New
Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Whats New
APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

Whats New
Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Rilis
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Spend Smart
Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Whats New
Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.