JAKARTA, KOMPAS.com
- Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange melonjak menembus 1.300 dollar AS pada Kamis (19/6/2014) waktu setempat (Jumat pagi WIB), didorong kerusuhan di Irak dan sinyal yang diberikan oleh Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Agustus melompat 41,4 dollar AS, atau 3,25 persen, menjadi ditutup pada 1.314,1 dollar AS per ounce, lapor Xinhua.

Ketua Fed AS dalam sebuah konferensi pers setelah pertemuan kebijakan bank sentral pada Rabu sore mengatakan bahwa kenaikan indeks harga konsumen terbaru merupakan gangguan kecil. Ia  menekankan inflasi yang berkembang sesuai dengan harapan The Fed.

Yellen menolak kemungkinan pengetatan kebijakan berdasarkan pada data yang menunjukkan inflasi lebih tinggi. Berlanjutnya suku bunga rendah membuat emas dan aset alternatif lainnya lebih menarik.

Para pedagang juga sedang memantau Presiden Barack Obama yang mengumumkan bahwa AS akan mengirimkan 300 penasihat militer ke Irak karena kekerasan di negara Timur Tengah itu meningkat.

Analis percaya bahwa kerusuhan di Irak merupakan faktor latar belakang yang berkontribusi terhadap kenaikan emas.

Departemen Tenaga Kerja AS merilis laporan klaim pengangguran mereka pada Kamis, menunjukkan bahwa klaim pengangguran awal turun sebesar 6.000 menjadi 312.000 dalam pekan yang berakhir 14 Juni. Ini adalah setara dengan ekspektasi para analis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara perak untuk pengiriman Juli naik 87 sen, atau 4,40 persen, menjadi ditutup pada 20,648 dollar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli, naik 23,7 dollar AS, atau 1,63 persen, menjadi berakhir pada 1.474,5 dollar AS per ounce. Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.