Kompas.com - 25/06/2014, 13:15 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko


PALEMBANG, KOMPAS.com
- Calon presiden Joko Widodo (Jokowi) menyayangkan kurang sigapnya pemerintah dalam memaksimalkan potensi daerah. Hal itu ia sampaikan saat berkunjung ke sentra usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) Tuan Kentang, di Kelurahan Tuan Kentang, Kecamatan Seberang Ulu 1, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (25/6/2014).

Jokowi menjelaskan, posisi UMKM menjadi lambat berkembang karena kurangnya sentuhan dari pemerintah, khususnya yang terkait dengan bantuan modal, promosi, dan pemberian izin usahanya.

Jokowi mengambil contoh untuk UMKM yang berada di Palembang. Di wilayah ini, potensi pengembangan karet sangat besat, tapi pemerintah tak pernah membuat industri pengolahannya sehingga petani karet selalu menjual bahan mentah dengan harga yang murah.

"Sebenarnya yang bodoh itu pemerintah atau siapanya? Di Palembang itu harusnya dari dulu ada industri pengolahan karet," kata Jokowi.

Karena minimnya perhatian pemerintah, kata Jokowi, produksi dan harga karet di Palembang akhirnya anjlok. Saat ini harga karet mentah perkilogramnya hanya sekitar Rp 7.000 dari harga sebelumnya yang mencapai Rp 20.000 perkilogram.

Selain persoalan modal dan harga jual yang rendah, masalah lainnya adalah minimnya promosi serta sulitnya mendapatkan izin usaha. Jokowi berjanji akan meningkatkan promosinya melalui Duta Besar Indonesia di luar negeri dan meringkaskan birokrasi izin untuk usaha.

"Dari dulu masalahnya itu-itu saja. Pemerintah mengerti persoalan tapi enggak pernah diselesaikan. Padahal negara ini harus menjadi negara produksi, bukan hanya negara konsumsi," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.