Kompas.com - 27/06/2014, 07:48 WIB
Calon Presiden nomor urut 1 Prabowo Subianto KOMPAS.COM/RODERICK ADRIAN MOZESCalon Presiden nomor urut 1 Prabowo Subianto
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Ekonom senior INDEF Didin S. Damanhuri mendukung pendapat calon Presiden Prabowo Subianto dalam debat capres-cawapres beberapa waktu lalu, mengenai kebocoran anggaran. Ia mengatakan, kebocoran tersebut merupakan potensi pendapatan bagi Indonesia.
 
“Benar, tapi tidak secara langsung,” katanya kepada wartawan ditemui usai Seminar Kajian Tengah Tahun INDEF 2014, di Jakarta, Kamis (26/6/2014).

Menurut Didin, kebocoran tersebut bisa mencapai Rp 1.000 triliun, bahkan tidak mustahil mencapai Rp 7.200 triliun, sebagaimana yang diungkapkan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi.

Ia menjelaskan, hal tersebut terjadi akibat inefisiensi penggunaan modal, yang tercermin dari besarnya Incremental Capital Output Ratio (ICOR). Didin menuturkan, semakin tinggi nilai ICOR, itu artinya semakin tidak efisien modal yang digunakan oleh pemerintah Indonesia. Artinya pula, semakin tinggi nilai inefisiensinya.

Berdasarkan data BPS, nilai ICOR Indonesia di kisaran lebih dari 4. Bahkan pada 2009 nilai ICOR mencapai 5,4. Padahal ICOR yang efisien biasanya berada pada kisaran angka 3.0-4.0. “Ada lagi analisa lebih tajam dengan input dan output analisis oleh Prof Mathias Aruf dari ITB orang teknik industri. Sebanyak 52-40 persen kebocoran pajak atau yang dibilang Prabowo itu opportunity loss karena kita menyerahkan atau transfer keuntungan ke asing, maka ada kebocoran ke luar negeri. Bener juga dia, karena mustinya masuk ke Indonesia ditransfer keluar negeri oleh Freeport, Chevron, Shell. Itu kebocoran bener,” jelas Didin.

“Angka yang disebut Prabowo Rp 1.000 triliun, itu ya mendekati 52 persen. Ditambah, tidak hanya kebocoran di APBN, tapi juga opportunity loss yang menurut KPK Rp 7.200 triliun, dihitung dari migas, pertambangan lain, energi, listrik yang lari ke asing, tidak masuk ke kita,” katanya.
Baca juga: Ekonom: Jokowi di Luar Dugaan, Prabowo "Menggelikan"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.