Kompas.com - 27/06/2014, 19:43 WIB
Calon Presiden Joko Widodo dan Prabowo Subianto bersalaman sebelum memulai debat di Hotel Gran Melia, Jakarta, Minggu (15/6/2014). TRIBUNNEWS/DANY PERMANACalon Presiden Joko Widodo dan Prabowo Subianto bersalaman sebelum memulai debat di Hotel Gran Melia, Jakarta, Minggu (15/6/2014).
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Pelaku pasar mengkhawatirkan kondisi perekonomian nasional, jika calon presiden yang diusung Partai Gerindra, Prabowo Subianto memenangkan pilpres 9 Juni 2014.

Pialang dari PT Sucorinvest Central Gani (Sucorinvest), Isfhan Helmy mengungkapkan salah satu yang dikhawatirkan pelaku pasar adalah kebijakan yang akan ditempuh Prabowo Subianto terkait dengan harga BBM bersubsidi.

Menurut Isfhan, Prabowo melalui tim suksesnya pernah menyatakan akan tetap mempertahankan harga BBM bersubsidi. Namun konsekwensinya, pendapatan pajak dan rasio utang terhadap PDB dinaikkan.

"Ini yang dikhawatirkan pelaku pasar. Saat ini rasio utang terhadap PDB masih di kisaran 20-30 persen. Jika rasio tersebut dinaikkan hingga misalnya 50 persen, pastinya akan berpengaruh terhadap peringkat utang Indonesia. Pelaku pasar sangat khawatir dengan rencana ini," ujarnya saat berkunjung ke kantor Kompas.com, Jumat (27/6/2014).

Menurutnya, Prabowo ingin menyamakan rasio utang terhadap PDB Indonesia seperti negara tetangga, yaitu Malaysia dan Thailand guna mempertahankan agar subsidi BBM tetap bisa besar. Namun, hal itu dinilai akan memperburuk kondisi pasar di Indonesia, karena Indonesia akan terus menambah utang.

"Istilahnya, kebijakan Prabowo ini terlalu 'kasar'. Jangan samakan Indonesia dengan negara lain. Rasio utang Amerika Serikat memang mencapai 100 persen, tapi kondisinya berbeda dengan Indonesia," lanjutnya.

Sementara itu untuk kebijakan Joko Widodo, menurutnya, langkah yang akan ditempuh oleh calon presiden nomor 2 itu cukup bisa diterima oleh pelaku pasar. Ini karena pasangan capres tersebut akan secara bertahap mengurangi subsidi BBM dan dananya akan digunakan untuk keperluan lain, seperti pembangunan infrastruktur.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.