“Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Sebuah Kesia-siaan..”

Kompas.com - 02/07/2014, 13:25 WIB
Rel kereta api. KOMPAS/Robert Adhi KspRel kereta api.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, dinilai sebuah bentuk kesia-siaan. Ketua Bidang Advokasi Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Darmaningtyas menuturkan, jalur shinkanzen tersebut tidak perlu dibangun, karena sudah ada jalur kereta api yang dibuat oleh Pemerintah Belanda.

“Kereta api super cepat akan mematikan jalur kereta api yang ada dan jalan tol itu. Itu kemubadziran. Lebih baik dana yang ada untuk membangun infrastruktur transportasi di luar Jawa saja,” katanya dihubungi wartawan, Rabu (2/7/2014).

Darmaningtyas menambahkan, jika pemerintah ingin meningkatkan kapasitas jalur peninggalan Belanda, lebih baik dibuat jalur ganda di koridor yang memungkinkan. Atau, lanjutnya, dibuat tanggul-tanggul penyangga di jembatan-jembatan rel yang curam.

“Kalau Jakarta-Bandung, terus rel eksisting yang dibangun Belanda itu mau diapain? Kalau pun selisih 1 jam perjalanan, apa sih keuntungannya?” lanjutnya.

Darmaningtyas membenarkan bahwa saat ini memang muncul tuntutan mengenai transportasi yang cepat untuk mendukung mobilitas yang semakin tinggi. Namun, menurutnya, kalaupun harus dibangun Jakarta-Bandung, maka lebih baik dibangun oleh swasta.

“Daripada dibangun oleh pemerintah, apalagi dengan dana pinjaman jelas tidak perlu. Atau kalau mau kereta api cepat, Jakarta-Surabaya saja yang jaraknya jauh,” tukasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pemerintah Indonesia menerima dana hibah dari Pemerintah Jepang sebesar 15 juta dollar AS untuk studi kelayakan proyek Shinkansen Jakarta-Bandung. Studi kelayakan berlangsung selama dua tahap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahap pertama mulai 28 Januari 2014 hingga April 2015 untuk membahas perencanaan dasar kereta peluru tersebut. Tahap kedua berlangsung dari April 2015 hingga Desember 2015 guna menggodok detail kalkulasi biaya pembangunannya.

Perkiraan awal, proyek kereta kilat ini akan membutuhkan investasi hingga Rp 56 triliun. Dana tersebut termasuk untuk membangun jalur kereta sepanjang 133 kilometer dan pengadaan kereta cepatnya.
baca juga:
Ignasius Jonan: "Leadership is a Half Talent, a Half Journey"
Dirut PT KAI: Saya Menentang Kereta Cepat Jakarta-Bandung
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.