Kereta Cepat Ditentang Dirut KAI, Menhub Berkilah Ingin Layani Rakyat

Kompas.com - 02/07/2014, 18:31 WIB
EE Mangindaan ESTU SURYOWATIEE Mangindaan
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

GARUT, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan, EE Mangindaan berkomentar atas pernyataan Dirut PT Kereta Api Indonesia Ignasius Jonan yang menolak pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung.

Menurut Menhub, pembangunan kereta cepat tersebut merupakan usaha dirinya melayani rakyat Indonesia. "Kalau alasan Pak Jonan (menolak kereta cepat) karena profit perusahaan, saya bisa setuju. Tapi kalau untuk lain-lain, saya mau katakan, saya ini melayani rakyat," ujar Mangindaan, Rabu (2/7/2014).

Dia menjelaskan, perkembangan KA di Indonesia saat ini sudah cukup baik dengan adanya peningkatan pelayanan dalam beberapa tahun belakangan. KA akan semakin baik dengan selesainya double track dari Jakarta-Surabaya.

Namun, Mangindaan mengingatkan agar pencapaian itu tidak membuat semua pihak puas diri sehingga peningkatan kecepatan KA tidak disetujui. Padahal menurutnya, peningkatan kecepatan KA merupakan hal yang penting setelah infrastruktur KA selesai.

"Kalau saya ya, permasalahan kita sekarang adalah transportasi, kecepatannya, kebutuhannya. Kalau sekarang harus menyelesaikan masalah tranportasi itu. Misalnya, PT KAI mau menaikkan tarif KA, saya bilang nanti dulu, harus memperhatikan sosial," katanya.

Sebelumnya, Direktur Utama PT KAI (Persero) Ignasius Jonan menilai megaproyek Shinkansen alias kereta api cepat Jakarta-Bandung yang menelan investasi sekitar Rp 56 triliun tidak berkeadilan.

"Soal kereta cepat Jakarta-Bandung, saya yang paling menentang. Itu tidak berkeadilan," kata Jonan dalam CEO Speaks on Leadership Class di Universitas Binus, Jakarta, Senin (30/6/2014).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jonan mengatakan, dirinya menolak pembangunan proyek itu jika didanai dengan anggaran APBN, baik langsung maupun dengan cara utang. Menurut dia, proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung tidak terlalu penting dibanding mengembangkan kereta api trans-Sumatera, trans-Kalimantan, trans-Sulawesi, serta trans-Papua. (baca: Dirut PT KAI: Saya Menentang Kereta Cepat Jakarta-Bandung)

baca juga:
Ignasius Jonan: "Leadership is a Half Talent, a Half Journey"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.