Kompas.com - 04/07/2014, 17:27 WIB
Ilustrasi beras di gudang Bulog KOMPAS / HENDRA A SETYAWANIlustrasi beras di gudang Bulog
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah tak ingin terlambat membuka keran impor beras. Berdasarkan pengalaman 2011-2012, pada saat itu pemerintah salah langkah mengimpor beras pada saat harga pangan dunia tengah tinggi.

“Jangan beli telat. Kita mudah-mudahan tidak mengulangi kesalahan sama, karena warning-nya, posisinya sudah jelas,” kata Wakil Menteri Perdagangan, Bayu Krisnamurthi di Jakarta, Jumat (4/7/2014).

Bayu menjelaskan, ada tiga indikator sebelum pemerintah memutuskan untuk importasi beras. Pertama, angka ramalan (ARAM), indikator kedua adalah stok Bulog, dan indikator ketiga adalah harga. Dia bilang, indikator ketiga, alias harga untuk sementara ini masih aman.

“Alhamdulillah indikator yang ketiga belum, ya jangan sampai kan. Kalau yang pertama ini (ARAM 1) sudah, ya sudah warning gitu,” ujarnya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melansir ARAM 1 produksi padi sebesar 69,87 juta ton, atau turun 1,92 persen dibanding periode sama tahun lalu. Bayu mengatakan, secara historis jika ARAM 1 menunjukkan angka negatif, maka tidak mungkin terjadi lonjakan produksi beras pada ARAM 2 nanti.

“Apalagi ini mendekati pergantian pemerintahan, agak sulit ini menggerakkan, membuat sebuah gerakan peningkatan produksi. Padahal musim tanam dua 2014-2015 itu baru mulai September-Oktober. Jadi, ini kita jangan ambil resiko dalam hal impor beras,” katanya.

Ditemui di lokasi sama, Dirjen Perdagangan Luar Negeri, Kemendag, Bachrul Chairi mengatakan, penugasan untuk Perum Bulog agar melakukan importasi beras akan diteken oleh Menteri Perdagangan, M Lutfi. Surat penugasan ini berbeda dari surat persetujuan impor yang biasanya dikantongi oleh para importir terdaftar.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.