Penutupan Pabrik Sampoerna, Potensi Cukai Menguap Rp 479,4 miliar

Kompas.com - 17/07/2014, 09:39 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Realisasi penerimaan cukai dari 1 Januari hingga 30 Juni 2014 sebesar Rp 57,62 triliun atau mencapai 98,11 persen target semester I dalam Aanggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2014, atau mencapai 49,06 persen dari target APBN-P 2014.

Adapun target penerimaan cukai hingga semester I-2014 dalam APBN-P 2014 sebesar Rp 58,72 triliun, sedangkan target penerimaan setahun 2014 sebesar Rp 117,45 triliun.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai, Kementerian Keuangan, Agung Kuswandono menyatakan, komposisi penerimaan cukai hingga semester pertama terdiri dari cukai HT (hasil tembakau) sebesar 95,95 persen, cukai MMEA (minuman mengandung etilalkohol) sebesar 3,88 persen, dan cukai EA 0,017 persen, dari total penerimaan cukai.

Dia mengatakan, faktor utama yang paling mempengaruhi penerimaan cukai HT adalah volume produksi HT, yang pada tahun ini diperkirakan sekitar 356,05 miliar batang SKM, SPM,dan SKT, atau naik 4,1 persen dibanding 2013. Meskipun demikian, angka ini sedikit meleset proyeksi, dipicu penutupan pabrik rokok PT HM Sampoerna.

“Penutupan pabrik SKT PT HM Sampoerna di Lumajang dan Jember menjadikan potensi cukai yang hilang sebesar Rp 479,4 miliar,” kata Agung di Jakarta, Rabu malam (16/7/2014).

Dia menambahkan, pada tahun ini juga tidak ada kenaikan tarif cukai HT, karena sudah ada peningkatan pajah daerah untuk industri rokok.

Sebagaimana diberitakan, Sampoerna memutuskan untuk menutup dua dari tujuh pabrik Sigaret Kretek Tangan (SKT) dan melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap 4.900 karyawannya. Mulai tanggal 31 Mei 2014, PT HM Sampoerna menutup pabrik SKT di Lumajang dan Jember, Jawa Timur.

Sekretaris Perusahaan PT HM Sampoerna Maharani Subandhi di Surabaya, Jumat (16/5/2014), mengatakan, keputusan restrukturisasi dilakukan karena terus menurunnya pangsa pasar SKT skala nasional yang menghantam telak pabrik-pabrik rokok dalam negeri, termasuk pabrik sekelas PT HM Sampoerna.

“Ini juga diambil untuk menyelamatkan seluruh mata rantai operasional SKT Sampoerna, termasuk memastikan nasib 33.500 karyawan Sampoerna yang bekerja pada lima pabrik yang tersisa agar tidak kehilangan motivasi kerja,” kata Maharani. (baca: Tutup Dua Pabrik, PT HM Sampoerna PHK 4.900 Karyawan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.