Kompas.com - 18/07/2014, 07:52 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

TOKYO, KOMPAS.com - Bursa Asia anjlok di awal perdagangan Jumat (18/7/2014) dan terjadi penurunan imbal hasil US Treasury karena tekanan nilai tukar dollar AS, menyusul jatuhnya pesawat Malaysia Airlines berkode penerbangan MH17 di Ukraina pada Kamis (17/7/2014). Investor langsung mengambil posisi bertahan.

Insiden ini telah membawa bursa Wall Street ke posisi tersuram sejak 1 April 2014, setelah muncul kabar jatuhnya pesawat ini dan menewaskan semua orang di dalamnya. Siapa penembak pesawat ini belum dapat dipastikan tetapi penyebab jatuhnya pesawat diyakini karena tembakan rudal darat-udara.

"Prospek hukuman internasional lebih lanjut untuk Rusia di panggung dunia, jika memang jatuhnya pesawat yang Malaysia ada hubungannya dengan pasukannya, jelas mengejutkan kekuatan spekulatif yang segera mencari posisi defensif," kata Andrew Wilkinson, kepala analis pasar di Interaktif Broker LLC.

Bursa saham mendapat tamparan lain lagi pada satu jam terakhir perdagangan Kamis, setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan Israel akan segera memulai serangan darat ke Gaza, Palestina.

Indeks MSCI saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4 persen. Bursa Nikkei mencatat rata-rata nilai saham Jepang turun 1,3 persen. The benchmark 10-tahun yield treasury mencapai 2,453 persen di Asia, lebih rendah dibandingkan di bursa AS yang pada Kamis ditutup pada level 2,475 persen.

Nilai tukar dollar AS stabil di level 101,21 yen setelah sempat turun 0,5 persen pada penutupan perdaganan Kamis, sebagai kerugian terbesar dalam sehari terhadap yen sejak April 2014.

"Sederhananya US Treasury yields menurun pada tingginya tekanan geopolitik yang menekan dollar dan yen, yang berkorelasi tinggi dengan imbal hasil," kata Masafumi Yamamoto, ahli strategi pasar Strategy Praevidentia di Tokyo.

Imbal hasil UST bergerak dalam arah yang berlawanan dengan harga obligasi yang naik karena investor mencari aset yang lebih aman.

Euro, yang telah kehilangan nilai tukar sekitar 0,9 persen terhadap yen sepanjang pekan ini, mendekati level nilai tukar terendah dalam lima bulan terakhir terhadap yen Jepang, ke level 136,715 yen per euro. Mata uang Uni Eropa ditutup dengan nilai tukar 1,315 dollar AS, level kurs terendah dalam satu bulan ini terhadap dollar AS.

Di pasar komoditas, harga minyak mentah AS masih memperpanjang reli 0,6 persen ke level 103,85 dollar AS per barrel, setelah naik 2 dollar AS per barrel pada Kamis. Rusia merupakan pemasok sepersepuluh kebutuhan minyak mentah dunia.

Harga emas dunia juga turut melonjak sebagai salah satu safe haven. Pada perdagangan terakhir harganya naik 0,2 persen ke level 1.320,6 dollar per troy ounce.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.