Lakukan Penanaman Kembali, Asian Agri Belanjakan Rp 250 Miliar

Kompas.com - 31/07/2014, 08:59 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Asian Agri tahun ini akan mengeluarkan investasi sekitar Rp 250 miliar untuk kebutuhan penanaman kembali kebun sawitnya (replanting).

Freddy Widjaja, General Manager Asian Agri mengungkapkan sudah sejak beberapa tahun terakhir ini, Asian Agri melakukan replanting kebun sawit. Menurutnya dengan usia Asian Agri yang saat ini mencapai 27 tahun, sudah saatnya melakukan replanting agar produksi sawit tidak menurun.

“Usia produksi sawit itu sekitar 25-30 tahun, kalau sudah diatas itu pohonnya semakin tinggi akan sulit di panen,” tutur Freddy kepada KONTAN, akhir pekan lalu.

Selain itu, dengan melakukan replanting, membuat produksi sawit akan lebih banyak. Freddy mencontohkan, pohon atau bibit lama setiap hektarenya memproduksi 5-6 ton. Sedangkan dengan bibit baru, mampu memproduksi 7-8 ton per hektare.

Sampai saat ini, dari total lahan 100.000 ha sawit yang dikelola Asian Agri, sekitar 20-25% sudah di replating. “Targetnya setiap tahun ada 5.000 ha sawit yang replanting. Dimana setiap hektare itu investasinya Rp 50 juta,” ujarnya.

Itu artinya, setiap tahun investasi yang dikeluarkan Asian Agri untuk replanting mencapai Rp 250 miliar. “Demi perbaikan yield,” ungkap Freddy.

Saat ini produksi sawit Asian Agri mencapai 1 juta ton per tahun. Dimana 50%-nya berasal dari kebun perseroan, 25% dari petani plasma, dan 25% dari petani swadaya. (Hendrika Yunapritta)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga BBM Bakal Naik, Pemerintah Siapkan Bansos

Harga BBM Bakal Naik, Pemerintah Siapkan Bansos

Whats New
Pegawai Alfamart Minta Maaf Sebar Video Pencuri Cokelat, Hotman Paris: Jangan Minta Maaf Kalau Tak Bersalah

Pegawai Alfamart Minta Maaf Sebar Video Pencuri Cokelat, Hotman Paris: Jangan Minta Maaf Kalau Tak Bersalah

Whats New
BPS Soroti Kenaikan Nilai Ekspor Tidak Disertai Peningkatan Volume yang Signifikan

BPS Soroti Kenaikan Nilai Ekspor Tidak Disertai Peningkatan Volume yang Signifikan

Whats New
Sudah 620.000 Kendaraan Daftar MyPertamina, Mayoritas Pengguna Pertalite

Sudah 620.000 Kendaraan Daftar MyPertamina, Mayoritas Pengguna Pertalite

Whats New
IHSG Ditutup Melemah 0,5 Persen ke 7.093,28

IHSG Ditutup Melemah 0,5 Persen ke 7.093,28

Whats New
Nilai Tukar Rupiah Melemah 0,5 Persen, 1 Dollar AS Setara Rp 14.742

Nilai Tukar Rupiah Melemah 0,5 Persen, 1 Dollar AS Setara Rp 14.742

Whats New
Erick Thohir Wanti-wanti soal Ancaman Krisis Pangan

Erick Thohir Wanti-wanti soal Ancaman Krisis Pangan

Whats New
Syarat Naik Pesawat Terbaru Berlaku 11 Agustus: Belum Vaksin Booster Wajib Tes PCR

Syarat Naik Pesawat Terbaru Berlaku 11 Agustus: Belum Vaksin Booster Wajib Tes PCR

Whats New
RUU P2SK Dinilai Jadi Harapan Baru bagi Unit Usaha Syariah

RUU P2SK Dinilai Jadi Harapan Baru bagi Unit Usaha Syariah

Whats New
Kiat Berani Berkomunikasi dengan Atasan

Kiat Berani Berkomunikasi dengan Atasan

Whats New
Kebutuhan Rumah Masih Tinggi, Ini 6 Rekomendasi agar Pemerintah Kurangi 'Backlog'

Kebutuhan Rumah Masih Tinggi, Ini 6 Rekomendasi agar Pemerintah Kurangi "Backlog"

Whats New
PKWT adalah Perjanjian Kerja Waktu Tertentu, Begini Penjelasannya

PKWT adalah Perjanjian Kerja Waktu Tertentu, Begini Penjelasannya

Work Smart
Utang Luar Negeri RI di Kuartal II 2022 Kembali Turun, Kini Jadi 403 Miliar Dollar AS

Utang Luar Negeri RI di Kuartal II 2022 Kembali Turun, Kini Jadi 403 Miliar Dollar AS

Whats New
Efektifkan Revisi Perpres 191 Tekan Konsumsi Pertalite-Solar yang Kuotanya Kian Menipis?

Efektifkan Revisi Perpres 191 Tekan Konsumsi Pertalite-Solar yang Kuotanya Kian Menipis?

Whats New
Kuota BBM Subsidi Menipis, Pertamina Bakal Batasi Pembelian?

Kuota BBM Subsidi Menipis, Pertamina Bakal Batasi Pembelian?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.