Argentina Mengalami Gagal Bayar Utang ke Kreditor Asing

Kompas.com - 31/07/2014, 14:57 WIB
Ilustrasi tumpukan uang. ShutterstockIlustrasi tumpukan uang.
EditorBambang Priyo Jatmiko

BUENOS AIRES, KOMPAS.com - Pemerintah Argentina tidak bisa melakukan pembayaran atas bunga utangnya (default) senilai 539 miliar dollar AS kepada para kreditor, setelah pembicaraan antara Menteri Ekonomi Argentina Axel Kicillof dengan para pemberi pinjaman yang diwakili Elliott Management Corp gagal menghasilkan kesepakatan atas kewajiban tersebut.

Argentina dan para kreditor telah melakukan negosiasi selama dua hari di New York. Defaut yang terjadi kali ini adalah yang kali kedua setelah hal serupa terjadi pada 2001. Seorang hakim AS menyatakan Pemerintah Argentina tidak bisa melakukan pembayaran bunga, kecuali para kreditor telah mendapatkan uang yang mereka klaim sebesar 1,5 miliar dollar AS. Hal inilah yang menyebabkan negara tersebut dianggap gagal bayar.

Terkait dengan buntunya proses negosiasi, Axel Kicillof memutuskan untuk kembali ke Argentina, tanpa ada rencana kembali melakukan pembicaraan. Dia menuding para kreditor seperti "burung pemakan bangkai".

Di sisi lain, sekelompok bank asal Argentina berupaya membantu pemerintah negara tersebut dengan membeli surat utang yang dipegang oleh Elliot Management, yang harganya telah jatuh. Dengan demikian, ada waktu lebih banyak lagi untuk dilakukan pembicaraan antara Pemerintah Argentina dengan pihak kreditor.

“Kami pikir, hal itu (pembelian surat utang oleh bank-bank Argentina) merupakan jalan terbaik untuk menyelesaikan permasalahan dan mencari solusi," ujar analis Bank of America, Jane Brauer seperti dikutip dari Bloomberg, Kamis (31/7/2014).

Argentina sejauh ini memiliki utang sebesar 29 miliar dollar AS dalam bentuk surat utang valas. Dari jumlah itu, sekitar 25 persen kreditor menginginkan agar uangnya kembali. Namun demikian, Argentina tak memiliki dana yang memadai, lantaran devisa yang dimiliki berada di titik terendah dalam 8 tahun terakhir.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Sumber Bloomberg
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.