Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/08/2014, 10:14 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Ekonomi Institute for Development and Economic Finance Aviliani mengatakan, kenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi cukup dilakukan sekali, yakni oleh pemerintahan selanjutnya. 

"Secara psikologis, jika baru ada kabar kenaikan saja, harga-harga sudah langsung naik. Apalagi jika dinaikan dua kali, maka harga-harga akan naik lagi dan naik lagi," kata Aviliani di Jakarta, Senin (11/8/2014).

Aviliani mengatakan, kenaikan harga BBM bersubsidi akan mempengaruhi industri untuk menaikan harga barang mereka dan kecil kemungkinan mereka akan menurunkan harga kembali.

Sehingga, lanjutnya, kenaikan harga barang tersebut sebaiknya terjadi hanya satu kali dan dampaknya dirasakan tidak berulang-ulang.

Menurut Aviliani, kenaikan tersebut dinilai aman dilakukan pada akhir 2014, karena inflasi yang rendah pada Januari-Juli tidak akan naik terlalu tinggi ketika harga BBM bersubsidi dinaikkan.

Dengan kenaikan tersebut, lanjut Aviliani, inflasi dapat menyentuh angka lima persen hingga enam persen, yang perlu dibarengi dengan antisipasi terhadap masyarakat miskin, yang akan terkena dampaknya.

"Orang miskin yang terkena dampaknya itu harus diantisipasi, misalnya, di Bandung itu mereka diberi gaji dan dipekerjakan sebagai tukang sapu dan sebagainya. Jadi, pemerintah daerah perlu berperan," ujar Aviliani.

Menurut dia, kenaikan harga BBM bersubsidi perlu dilakukan, karena kalau tidak, maka akan mengganggu neraca defisit perdagangan, karena defisit neraca perdagangan terbesar berasal dari minyak dan gas.

Ia menambahkan, pertumbuhan jumlah kendaraan yang mencapai 10 persen hingga 20 persen setiap tahun otomatis akan memperbesar penggunaan bbm bersubsidi.

"Jadi, menurut saya, mau tidak mau pemerintah baru harus ada keberanian untuk menaikkan BBM, atau langsung subsidi ke orangnya," kata Aviliani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Whats New
Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Whats New
Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Whats New
Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Whats New
OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

Whats New
Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Whats New
Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Whats New
Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Whats New
 Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Whats New
KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

Rilis
Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Whats New
Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Work Smart
Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Whats New
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

Whats New
Soal Merger 2 Bank Penuhi Modal Inti Rp 3 Triliun, OJK: Juni 2023 Selesai Prosesnya

Soal Merger 2 Bank Penuhi Modal Inti Rp 3 Triliun, OJK: Juni 2023 Selesai Prosesnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+