Bappenas: Pemerintah Baru, Proyek Infrastruktur Besar Tetap Jalan

Kompas.com - 18/08/2014, 10:43 WIB
Menteri PPN/ Kepala Bappenas Armida Alisjahbana Kompas.com/Didik PurwantoMenteri PPN/ Kepala Bappenas Armida Alisjahbana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Proyek-proyek infrastruktur besar masih akan tetap dilanjutkan, meski pemerintahan sudah berganti.  Demikian disampaikan Menteri Perencana Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Armida Alisjahbana.

"Intinya kita melanjutkan, kalau yang besar-besar dia kan multi years," kata Armida di Jakarta, Jumat (15/8/2014).

Ia mengakui, beberapa proyek tersebut memang masih terganjal beberapa masalah.  Untuk itu, Armida berharap pemerintah baru bisa menuntaskan permasalah tersebut.

"Memang antara lain yang besar-besar kendalanya adalah lahan. Kalau di lokasi-lokasi yang memang harus relokasi penduduk. Masalah lain adalah izin,"  katanya.

Lebih lanjut, Armida merekomendasikan kepada pemerintah baru untuk dapat pula menuntaskan permasalahan terkait tata ruang wilayah. Ini, kata dia, terkait juga dengan lokasi untuk membangun sarana investasi.

"Bagaimanapun juga itu untuk investasi, kan harus ada kepastian lokasi. Itu antara lain dicerminkan di dalam tata ruang wilayah. Kedua adalah masalah pembebasan lahan itu sendiri. Sekarang kan sudah ada UU Pengadaan Lahan untuk kepentingan umum itu. Setelah 2014 itu efektif. Dengan UU itu memberi kepastian untuk pengadaannya. Dulu bisa 5 tahun, 10 tahun. Kalau dengan UU ini tidak. Dia ada batas waktunya. Ada maksimum waktu 3 tahun," papar Armida.

Armida mengingatkan kebutuhan Indonesia yang sangat besar akan infrastruktur. Sehingga, ia berharap pemerintah baru dapat fokus dalam hal ini. Selain itu, ia juga menyatakan dana APBN untuk infrastruktur sebaiknya digunakan untuk membangun infrastruktur dasar.

"Yang lain diserahkan ke BUMN dan kerjasamakan dengan swasta," kata dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar | Sanksi Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000

[POPULER MONEY] Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar | Sanksi Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000

Whats New
Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Whats New
Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Whats New
Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Rilis
Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Whats New
Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.