Kompas.com - 22/08/2014, 11:21 WIB
Ilustrasi: kegiatan eksploitasi migas shutterstockIlustrasi: kegiatan eksploitasi migas
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Ladang garapan bisnis minyak dan gas (migas) PT Medco Energi International Tbk di luar negeri terus bertambah. Lahan baru tersebut berlokasi di Tunisia, sebuah negara di pesisir Laut Tengah, Afrika Utara.

Penambahan ladang migas ini menyusul keluarnya persetujuan dari Pemerintah Tunisia dan beberapa mitra kerja dari blok-blok migas eksplorasi di negara tersebut pada 18 Agustus 2014 yang lalu.

Medco merambah bisnis migas Tunisia melalui anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya, yakni Medco Tunisia Petroleum Limited. Medco Tunisia lantas mengakuisisi 100 persen saham Storm Ventures International (Barbados) Ltd dari Storm Ventures International l (BVI) Ltd, sang pemilik saham. Sebagai tambahan informasi, Storm Ventures International (BVI) Ltd adalah anak perusahaan Chinook Energy Inc yang terdaftar di bursa saham Toronto.

Presiden Direktur dan Chief Executive Officer Medco Energi Lukman Mahfoedz dalam siaran tertulisnya, Kamis (21/8), menyatakan, "Transaksi ini akan menambah portofolio aset E&P Medco Energi di luar negeri serta mendukung pertumbuhan Perseroan ke depannya."

Perusahaan berkode MEDC di Bursa Efek Indonesia itu merogoh kocek hingga 114 juta dollar AS. Harga beli sebesar ini, mencakup total transaksi pembelian saham sebesar 127,7 juta dollar AS dan modal kerja sebesar 13,7 juta dollar AS.

Aksi jual-beli saham itu sendiri sebenarnya sudah tuntas sejak 1 Januari 2014. Sesuai dengan tanggal efektif yang berlaku sejak 1 Januari 2014 dalam perjanjian, Medco akan memiliki hak kepemilikan atas delapan area. Kedelapan area ini terdiri dari empat blok eksplorasi, dua blok pengembangan, serta dua blok produksi.

Sementara itu, perincian letak lokasi dari delapan wilayah kerja tersebut adalah, pertama, lima blok terletak di darat. Lima lokasi yang berada di Ghadames Basin itu meliputi, Adam, Sud Remada, Bir Ben Tartar, Jenein, dan Borj El Khadra.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kedua, tiga blok lagi terletak di lepas pantai. Tiga lokasi yang dimaksud ada di cekungan Pelagian, lepas pantai timur laut Tunisia.

Produksi 2.800 bopd

Selain menggarap delapan wilayah, Medco juga akan menjadi operator di enam blok. Keenam blok tersebut yakni Sud Remada, Bir Ben Tartar, Jenein, Cosmos, Hammamet, dan Yasmin.

Adapun total produksi minyak dari dua blok yang sudah operasi, yakni Adam dan Bir Ben Tatar, saat ini adalah 2.800 barrels of oil per day (bopd). "Ke depan tingkat produksi akan dapat dinaikkan hingga 16.000 bopd melalui pengeboran sumur in-fill di blok produksi Bir Ben Tartar dan pengembangan lapangan Cosmos, Yasmin dan Fushia yang dijadwalkan selesai pada 2018," terang Lukman.

Perlu diketahui, sebelum merambah Tunisia, Medco diketahui sudah menggarap ladang migas di empat negara, yakni Oman, Libya, Yaman, dan Amerika Serikat.

Sebagai catatan, pada semester I-2014, Medco mencetak pendapatan 360,37 juta dollar AS. Pencapaian ini merosot 15,55 persen dari semester I-2013.

Namun, perusahaan ini mencatatkan laba bersih 11,39 juta dollar AS. Sebab, pos rugi setelah beban pajak penghasilan dari operasi yang dihentikan. turun menjadi 2,04 juta dollar AS. Sementara pada semester I-2013 pos tersebut tercatat senilai 11,28 juta dollar AS. (Pratama Guitarra)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Kontan
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.