Naiknya Harga Elpiji Pertamina 12 Kg Tunggu Rakor dengan Pemerintah

Kompas.com - 25/08/2014, 18:26 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana PT Pertamina (Persero) untuk menaikkan harga gas Elpiji nonsubsidi ukuran 12 Kilogram (Kg) tidak jadi direalisasikan pada pertengahan bulan ini.

Nyatanya, hingga pekan terakhir Agustus 2014, harga Elpiji 12 Kg urung naik. Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina, Hanung Budya ditemui di gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (25/8/2014) mengatakan, Pertamina menunggu rapat koordinasi (rakor) dengan Menko Bidang Perekonomian, Chairul Tanjung.

Meski urung naik sesuai roadmap, Hanung mengatakan yang terpenting aksi korporasi Pertamina telah mendapatkan restu dari pemerintah. “Tinggal nanti penentuan kapan dan besaran kenaikannya,” kata dia.

Sayangnya, Harung enggan membeberkan berapa besaran kenaikan yang diusulkan, dan mekanisme kenaikan harga Elpiji 12 Kg. Semuanya, kata dia, akan dibahas bersama CT. “Nanti kita bicarakan dalam rapat. Saat ini yang terpenting persetujuan sudah didapatkan,” tandas Hanung.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Chairul Tanjung menegaskan, PT Pertamina (Persero) tidak bisa menaikkan dengan semena-mena elpiji 12 kilogram, meskipun barang tersebut bukan barang yang disubsidi.

“Jadi, filosofisnya, Pertamina itu tidak bisa menaikan harga secara semena-mena. Oleh karenanya, harus melalui proses koordinasi yang dipimpin oleh Menko yang baru akan diagendakan setelah 17 Agustus 2014. Setelah itu pun masih harus dibawa ke sidang kabinet terbatas,” kata pria yang akrab disapa CT itu di Jakarta, Rabu (13/8/2014).

Pekan lalu, CT kembali memberikan pernyataan bahwa pemerintah telah merestui Pertamina untuk menaikkan harga Elpiji 12 Kg. Namun, sebelumnya akan dilakukan rapat koordinasi terlebih dahulu untuk menentukan besaran dan jangka waktunya. “Hasilnya, akan kita laporkan dalam sidang kabinet terbatas bersama Presiden SBY,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.