Kompas.com - 01/09/2014, 19:57 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) melaporkan kinerja asuransi jiwa pada kuartal II 2014. Asosiasi mencatat terjadi penurunan pada total pendapatan premi asuransi jiwa nasional. Penurunan tersebut disebabkan menurunnya premi bisnis baru.

Total pendapatan premi mencapai Rp 53,58 triliun sedikit di bawah pencapaian dari kuartal kedua di tahun 2013, yang tercatat sebesar Rp 54,94 triliun atau turun sebesar 2,5 persen. Hal ini disebabkan karena premi bisnis baru di pada kuartal II-2014 yang turun 16,3 persen.

"Penurunan ini lebih disebabkan oleh turunnya pembelian produk-produk premi tunggal," kata Ketua Umum AAJI Hendrisman Rahim dalam pernyataan resmi di Jakarta, Senin (1/9/2014).

Menurut Hendrisman, Dengan melambatnya pertumbuhan ekonomi dan adanya pergantian kepemimpinan bangsa, konsumen cenderung bersikap wait and see alias menunggu sebelum memutuskan pembelian produk-produk finansial dan proteksi, terutama yang berhubungan erat dengan kinerja pasar modal.

Sementara itu, pendapatan dari premi lanjutan terus menunjukkan kinerja positif dengan kenaikan sebesar 25 persen dibandingkan tahun lalu atau mencapai Rp 23,01 triliun dari Rp 18,42 triliun.

"Hal ini menunjukkan kepercayaan dan pengetahuan nasabah yang semakin meningkat terhadap produk asuransi jiwa yang merupakan produk proteksi jangka panjang," ujar Hendrisman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.