Jokowi Bisa Perbaiki Kinerja Sektor Migas dengan Langkah Ini

Kompas.com - 08/09/2014, 13:11 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden terpilih Joko Widodo harus membenahi sektor migas Tanah Air. Pengamat energi Umar Said mengatakan, ada beberapa upaya yang dapat ditempuh oleh Jokowi untuk memperbaiki kinerja sektor migas, sehingga produksi minyak dapat meningkat dan impor minyak dapat diturunkan.

Upaya pertama adalah dengan menaikkan produksi migas. Umar mengakui banyak pihak yang meragukan hal ini dapat dicapai. Namun, ia yakin ini dapat diwujudkan. "Ini mungkin. Caranya dengan naikkan perolehan. Saat ini perolehan kita masih 25 persen. Caranya dapat dengan kerjasama dengan perusahaan-perusahaan yang punya teknologinya," kata Umar dalam diskusi "Menata Kembali Tata Kelola Kebijakan Migas," Senin (8/9/2014).

Cara lainnya menurut Umar adalah dengan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) batu bara mikro. PLTU mikro ini memiliki kapasitas di bawah 5 MW. Biaya pembangunan PLTU mikro lebih hemat dibandingkan PLTU skala besar.

"PLTU batu bara mikro ini harus dibangun di daerah-daerah terpencil yang tidak ada listrik. Ini pasti lebih murah dibandingkan diesel. Artinya akan ada penghematan," ujar dia.

Upaya selanjutnya, sebut Umar, adalah dengan memperbaiki kinerja unit-unit pengelolaan migas. Unit-unit tersebut antara lain Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), SKK Migas, dan BPH Migas.

"Belajar dari negara-negara Skandinavia yang korupsinya paling rendah, kuncinya adalah transparansi. Artinya membuka informasi yang perlu, tidak perlu telanjang," jelas mantan Komisaris PT Pertamina era 2005 hingga 2012 ini.

Menurut Umar, apabila kebijakan-kebijakan tersebut dilakukan dengan tulus, maka produksi akan meningkat. Selain itu, impor minyak pun akan turun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.