Kompas.com - 09/09/2014, 07:58 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah diproyeksikan bergerak melemah pada perdagangan Selasa (9/9/2014). Penguatan mata uang dollar AS di pasar global menjadi sentimen negatif untuk mata uang garuda.

Kredit konsumen AS naik tajam, dollar index pun kembali menguat. Dollar index mental hingga ke atas 84 di saat euro terpuruk hingga 1.29 per dollar AS setelah data kredit konsumen AS naik tajam di bulan Juli. Hal itu juga memicu kenaikan imbal hasil US Treasury 10 tahun ke 2,47 persen.

Menurut riset Samuel Sekuritas Indonesia, sentimen pemangkasan suku bunga serta rencana pembelian ABS oleh ECB bulan depan masih terasa terlihat dari imbal hasil bond 10 tahun yang masih ditekan turun. Malam ini ditunggu data Wholesale Inventories AS yang diperkirakan membaik.  

"Dollar index yang tertekan akibat buruknya data Non-farm payrolls AS memicu penguatan rupiah di awal pekan ini. Hingga kemarin sore rupiah menguat bersama-sama dengan mata uang Asia lainnya. Baiknya data perdagangan China di pagi harinya juga membantu penguatan tersebut," tulisnya.

Namun, hari ini rupiah berpeluang kembali melemah seiring dengan kembalinya sentimen penguatan dollar AS di pasar global.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.