Mengenalkan Uang Lewat Manajemen Uang Saku (2)

Kompas.com - 11/09/2014, 12:09 WIB
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com -Demi masa depan yang lebih sejahtera, para perencana keuangan menyarankan agar setiap orang tua menularkan disiplin pengelolaan keuangan kepada anak-anak sejak dini. Usia sekolah dasar (SD) menjadi waktu yang tepat untuk memulai proses edukasi finansial tersebut. Orang tua bisa mulai mengajarkan manajemen uang saku dengan mengatur nilai uang saku yang diberikan maupun frekuensi pemberian uang saku tersebut.  

Setelah terlatih mengatur penggunaan uang saku selama usia SD, orang tua bisa mulai mengajarkan manajemen keuangan dan anggaran yang sesungguhnya ketika buah hati memasuki pendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP). "Bisa dengan mengajak belajar membuat anggaran sederhana," kata Farah Dini Novita, Senior Financial Executor Zeus Consulting. 

Di usia SMP ke atas, anak sudah bisa diajak untuk mengatur keuangan. Ajak anak duduk bersama menyusun anggaran. Berapa besar uang saku mereka, berapa nilai rencana pengeluaran, lalu berapa yang perlu mereka sisihkan di awal sebagai tabungan. 

Kenalkan dengan prinsip utama keuangan yang sehat, yaitu pengeluaran tidak boleh melebihi pemasukan. Dalam kesempatan itu, menurut perencana keuangan, Anda bisa sekalian mengajarkan tentang perbedaan antara kebutuhan dan keinginan. Pelajaran itu penting agar anak tidak terjebak perilaku konsumtif. 

"Yang lebih penting lagi adalah orangtua harus memberikan contoh pengaturan keuangan yang baik," kata Farah. Akan susah mengajarkan prinsip manajemen keuangan yang sehat jika orangtuanya sendiri tidak mampu mempraktikkannya. 

Sisihkan untuk tabungan 
Melalui pemberian uang saku, orangtua bisa mengajari anak untuk belajar menabung atau berinvestasi sedari dini. Biasakan mengajak mereka menyisihkan tabungan di awal perencanaan anggaran. Ajak anak ke bank untuk membuka rekening anak yang banyak ditawarkan oleh bank.

"Setiap bulan, hasil tabungan mereka kita setor ke bank dan mereka harus melihat prosesnya," kata Farah. Menyaksikan penambahan uang mereka dari waktu ke waktu bisa menyemangati mereka untuk lebih giat menabung. 

"Berikan insentif atau reward jika mereka berhasil menabung," imbuh Mike Rin, perencana keuangan MRE Consulting. Misalnya, dengan memberikan tambahan uang tabungan. 

Mike mengingatkan, orangtua perlu juga memberikan keleluasaan pada anak untuk memanfaatkan hasil tabungannya. "Kalau hanya menabung tanpa boleh digunakan, anak jadi tidak bersemangat," ujarnya. Arahkan pula agar aksi menabung itu mempunyai tujuan yang jelas dan positif. Misalkan, untuk membeli barang idaman, atau untuk dana liburan bersama teman-teman satu geng. 

Ajari trik berhemat 
Usia anak-anak juga bisa Anda manfaatkan untuk mengajari trik berhemat dalam mengelola uang saku. Anak harus tahu konsekuensi jika anggaran habis, orangtua tidak memberikan tambahan uang saku lagi.

Perencana keuangan dan Chairman One-Shildt Financial Planning Risza Bambang, mencontohkan, agar pengeluaran pulsa telepon sesuai anggaran, anak bisa diarahkan untuk memanfaatkan aplikasi chatting gratis di ponsel alih alih memakainya untuk bertelepon ria. "Biasakan juga belanja cerdas dengan cermat membandingkan harga barang di pasar," imbuh Farah.

Nah, kini saatnya belajar menerapkan bersama anak! (baca sebelumnya: Mengenalkan Uang Lewat Manajemen Uang Saku (1))
(Maria Elga Ratri, Ruisa Khoiriyah)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.