Kompas.com - 15/09/2014, 15:23 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga keuangan Jepang J Trust Co Ltd menjadi calon investor PT Bank Mutiara Tbk yang berhak mengikuti uji kepatutan dan kelayakan atau fit and proper test.

Bank Indonesia (BI) secara umum menyatakan apresiasinya terhadap investor yang ingin membeli bank yang dahulu bernama Bank Century itu. Gubernur BI Agus DW Martowardojo mengungkapkan, bank sentral menyambut baik investor yang melaju ke tahap lebih lanjut pembelian Bank Mutiara. Akan tetapi, proses tersebut merupakan wewenang Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Kalau ada informasi terkait Bank Mutiara dan rencana bank yang mengakusisi, saya belum ada informasi. Tapi saya tahu itu sedang dalam proses due diligence dan persiapan dokumentasi. Kalau seandainya ada pembeli, kami sambut baik, sebagaimana yang akan direspon OJK karena regulatornya OJK," kata Agus seusai rapat dengan Komisi XI DPR, Senin (15/9/2014).

Agus menjelaskan, saat Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menyelesaikan proses penjualan Bank Mutiara, LPS akan menyampaikannya kepada OJK. LPS kemudian akan memperoleh penegasan OJK apakah investor lulus fit and proper test dan struktur jual belinya dapat diterima.

"Kami menyambut baik dan menunggu respon OJK. Harga yang terjadi sekarang yang penting proses dilakukan benar dan baik sudah cukup. Karena ini sudah saatnya dijual dengan harga terbaik," ujar Agus.

Agus mengaku dirinya enggan mengomentari harga jual Bank Mutiara. "Kalau di bawah harga yang diharapkan itu mungkin saja dan tidak membuat sesuatu tidak sah," papar dia.

Seperti diberitakan, J Trust terpilih untuk mengikuti fit and proper test pembelian PT Bank Mutiara Tbk. Apabila J Trust berhasil melalui tahapan tersebut, maka lembaga tersebut berhak melakukan pembelian terhadap bank eks Bank Century itu.

"J Trust ditetapkan sebagai kandidat untuk mengikuti fit and proper test di OJK (Otoritas Jasa Keuangan)," kata Sekretaris Perusahaan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Samsu Adi Nugroho kepada Kompas.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kominfo: Batas Akhir Penghentian Siaran TV Analog Tetap 2 November 2022

Kominfo: Batas Akhir Penghentian Siaran TV Analog Tetap 2 November 2022

Whats New
Diskon Pajak Mobil dan Rumah Berakhir September 2022, Bakal Diperpanjang?

Diskon Pajak Mobil dan Rumah Berakhir September 2022, Bakal Diperpanjang?

Whats New
[POPULER MONEY] Ratusan Guru PPPK Kaget Lokasi Penempatan Tak Sesuai | Dana IKN Nusantara Belum cair

[POPULER MONEY] Ratusan Guru PPPK Kaget Lokasi Penempatan Tak Sesuai | Dana IKN Nusantara Belum cair

Whats New
Pasang Panel Surya di Medan, APL Yakin Bisa Kurangi 63,5 Ton Karbon Emisi Per Tahun

Pasang Panel Surya di Medan, APL Yakin Bisa Kurangi 63,5 Ton Karbon Emisi Per Tahun

Whats New
Perkuat Bisnis, Farmasi Digital Lifepack Dapat Suntikan Dana Rp 103,3 Miliar

Perkuat Bisnis, Farmasi Digital Lifepack Dapat Suntikan Dana Rp 103,3 Miliar

Whats New
Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Whats New
RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

Whats New
Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Whats New
Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Whats New
Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Earn Smart
Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Whats New
Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Whats New
Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam 'Leader's Declaration' G20

Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam "Leader's Declaration" G20

Whats New
Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Rilis
Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.