Bos AirAsia Kritik Kebijakan RI terkait Bea Masuk Impor Komponen Pesawat

Kompas.com - 15/09/2014, 16:37 WIB
Pesawat milik maskapai penerbangan AirAsia KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZESPesawat milik maskapai penerbangan AirAsia
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Biaya operasional maskapai penerbangan tidak sedikit. Biaya terbesar disumbang avtur, kemudian disusul komponen pesawat. Komponen tersebut haruus diimpor dan dikenakan bea masuk yang cukup besar.

CEO AirAsia Group Tony Fernandes mengatakan, mengenakan bea masuk untuk impor komponen pesawat bukanlah sesuatu yang masuk akal. "Mengenakan bea masuk untuk suku cadang tidak masuk akal. Tidak ada di dunia ini yang mengenakan itu," kata Tony di Jakarta, Senin (15/9/2014).

Menurut Tony, seluruh pelaku industri penerbangan di Indonesia menghasilkan uang, kecuali maskapai. Padahal, lanjut dia, industri ini sangat menopang ekonomi negara.

"Sebenarnya penerbangan berkontribusi sangat banyak kepada ekonomi dan kami ingin membuat penerbangan lebih murah, sehingga ketika Anda memberikan harga murah, penumpang akan datang," ujar Tony.

Untuk itu, Tony meminta tiga hal kepada Pemerintah Indonesia. Pertama, bea masuk impor komponen pesawat harus dihapuskan. Kedua, harga avtur yang disediakan PT Pertamina. Selama ini, harga avtur yang dipatok di Indonesia dipandangnya berbeda dengan harga yang diberlakukan di negara lain.

"Kami pikir (harga avtur) sebaiknya lebih rendah karena kami bisa melihat harga yang berlaku di seluruh dunia. Hal lain adalah pengenaan biaya airport (airport tax). Biaya airport hampir 50 persen dari harga tiket maskapai kami," ujar Tony.

Informasi saja, biaya avtur membebani biaya industri penerbangan kira-kira sebesar 50 persen. Adapun biaya untuk komponen pesawat memakan porsi sebesar 20 persen.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.