Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/09/2014, 08:27 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Bursa pemilihan menteri untuk kabinet presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) sedang menghangat. Jokowi sudah memastikan kabinetnya nanti akan terdiri dari 34 kementerian. Dari jumlah kementerian itu, 18 menteri berlatar belakang profesional, sedangkan 16 menteri berlatar belakang profesional dari partai politik.

Pergantian pucuk pimpinan kementerian itu sekaligus membawa angin segar pada perubahan. Begitu pula harapan pada kinerja Kementerian ESDM yang menjadi penanggung jawab segala kebijakan energi di Tanah Air.

Masalahnya, kinerja kementerian ESDM itu masih jauh panggang dari api. Salah satunya ketidakmampuan Kementerian ESDM melepaskan Indonesia dari ketergantungan impor bahan bakar minyak (BBM).

Asal tahu saja, produksi minyak dan gas (migas) Indonesia terus turun dalam kurun sepuluh tahun terakhir saat ini hanya sekitar 800.000 barel per hari. Sementara kebutuhan BBM di dalam negeri mencapai 1,8 juta barel per hari. 

Atas ketidakmampuan itu, Chief Executive Officer PT Mustang Inti Corp Poltak Sitanggang menuding praktik mafia dimulai dengan membuat regulasi dari sektor hulu untuk menghambat kegiatan eksplorasi. Sementara anggaran untuk subsidi terus membengkak.

Setali tiga uang, Wakil Ketua Umum Indonesia Petroleum Association (IPA) Sammy Hamzah mengatakan, dua masalah utama sektor migas yang masih menjadi borok di tubuh Kementerian ESDM soal subsidi BBM dan adanya jaringan mafia migas. Oleh karena itu, syarat mutlak orang yang pantas menempati kursi panas tersebut adalah tak terkait jaringan mafia migas.

Menyadari masalah yang sama, Sekretaris Jenderal Asosiasi Pertambangan Mineral Indonesia (Apemindo) Ladjiman Damanik berpendapat, orang yang bisa memberantas paraktek mafia migas di Tanah Air adalah dia yang berasal dari mahzab mineral dan batubara. " Karena hanya orang dengan latar belakang mineral dan batubara lah yang memiliki keberanian untuk menghantam mafia migas. Kalau orang dengan latar belakang migas dikhawatirkan sejak 5 tahun belakangan  sudah terkontaminasi jejaring mafia migas," ujar Ladjiman.

Syarat lain, Menteri ESDM harus berkomitmen berani mengubah sistem kontrak migas dari production sharing contract (PSC) menjadi sistem kontrak karya. Dengan penggantian ini, mekanisme cost recovery akan berubah menjadi mekanisme cost flow. Dus, sistem kontrak karya itu akan memudahkan pemerintah melakukan divestasi dan investasi pada industri migas.

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Migas Nasional (Aspermigas ) Effendi Sirajuddin punya pendapat berbeda. Menurut dia, Menteri ESDM harus berasal dari kalangan industri migas. Alasan dia, menteri yang berasal dari industri migas bisa bekerja lebih cepat. 

Sebaliknya, Effendi menduga menteri yang berasal dari kalangan perguruan tinggi dan  birokrat biasanya lamban. "Kalau sudah begini, maka sektor energi kita bisa mandek dan menyebabkan stagnasi ekonomi. Ujungnya bisa kerusuhan sosial, " alasan Effendi.

Soal nama yang layak hampir semua malu-malu menyebut satu nama. Namun dari penelusuran KONTAN, nama yang beredar di kalangan pengusaha industri migas saat ini yang dianggap layak misalnya, Kurtubi, Ari Soemarno, R Proyono, Darmawan Prasodjo, Kuntoro Mangkusubroto, Sukhyar, hingga Poltak Sitanggang. Siapa yang dipilih? Hanya Joko Widodo dan Jusuf Kalla yang tahu. (Agustinus Beo Da Costa)

baca juga: Inilah Nama-nama Menteri Ekonomi Pilihan Ekonom

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

Whats New
Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Rilis
Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Work Smart
BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

Whats New
PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

Rilis
IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

Whats New
Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Whats New
Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Whats New
Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Whats New
Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Whats New
Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Whats New
Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Whats New
Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Whats New
Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Whats New
Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan 'Reshuffle'

Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan "Reshuffle"

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+