Kompas.com - 02/10/2014, 05:17 WIB
Ilustrasi pedagang beras KOMPAS.COM/ARIANE MEIDAIlustrasi pedagang beras
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik (BPS) baru saja melaporkan inflasi September 2014 cukup rendah 0,27 persen. Meski demikian, komoditas beras kembali menjadi faktor penyumbang inflasi dengan andil sebesar 0,02 persen.

Menurut Deputi Bidang Statistik, Distribusi, dan Jasa BPS, Sasmito Hadi Wibowo, kenaikan harga beras lebih disebabkan karena spekulasi pasar.

“Sebetulnya karena ekspektasi. Pasar melihat ARAM 1 BPS, berekspektasi produksi menurun, sehingga mereka mempertahankan harga tinggi. Kecuali dalam beberapa bulan ke depan ada lompatan perbaikan peningkatan produksi entah bagaimana caranya,” kata Sasmito, Jakarta, Rabu (1/10/2014).

Dia menjelaskan, sebetulnya impor beras dari Januari-Agustus 2014 ini sangat kecil hanya 200.000 ton, dari konsumsinya yang diperkirakan mencapai 26 juta ton. Artinya, selama itu, produksi diperkirakan mencukupi kebutuhan domestik.

Namun, beras justru menjadi salah satu penyebab utama inflasi September 2014. “Kemungkinan karena prediksi BPS. ARAM 1 kan menyiratkan terjadi penurunan produksi beras di 2014 ini. Itu yang nampaknya dipegang oleh para pedagang beras,” tutur Sasmito.

Ekspektasi ini terlihat dari kenaikan harga gabah kering panen (GKP) pada bulan ini sebesar 2,69 persen dibanding Agustus 2014, menjadi sebesar Rp 4.2828,54 per kilogram di tingkat petani, dan menjadi sebesar Rp 4.369,26 per kilogram di tingkat penggilingan.

Sebagai informasi, BPS memprediksikan produksi padi pada 2014, berdasarkan ARAM 1 hanya mencapai 69,87 juta ton. Hal tersebut berarti terjadi kontraksi penurunan sekitar 2 persen dari tahun lalu. Sementara pada saat bersamaan ada efek El Nino yang harus diantisipasi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.