Tahun Depan, BKPM Genjot Target Investasi Menjadi Rp 524 Triliun

Kompas.com - 07/10/2014, 13:24 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menggenjot target investasi tahun 2015 menjadi Rp 524 triliun, atau naik 15 persen dari tahun ini sebesar Rp 456 triliun.

Kepala BKPM Mahendra Siregar mengklaim, hingga akhir tahun ini BKPM mampu mencapai realisasi investasi Rp 450 triliun. Sementara untuk mengejar target pertumbuhan investasi tahun depan, Mahendra menegaskan perlunya reformasi birokrasi.

"Kami akan menyelesaikan tugas dan menyiapkan diri mendukung penuh program kabinet Presiden dan Wakil Presiden Joko Widodo-Jusuf Kalla, termasuk program 100 hari pertamanya," kata Mahendra di Jakarta, Selasa (7/10/2014).

Dia bilang, reformasi birokrasi di bidang penanaman modal akan dilaporkan kepada pemerintah baru sehingga mendukung masa transisi yang baik dan berjalan mulus. Perbaikan atau reformasi birokrasi dipandang perlu diteruskan meski peringkat daya saing RI sudah naik dari ranking 58 menjadi di posisi 34.

Salah satu reformasi birokrasi yang diyakini mampu mendongkrak daya saing ini adalah kemudahan berinvestasi. "Apalagi sejak kuartal III-2013, realisasi investasi kita selalu di atas Rp 100 triliun. Dan tahun ini diharapkan bisa meningkat 15 persen dari nilai investasi tahun lalu Rp 406 triliun. Tahun depan, target nilai investasinya naik 15 persen," tukas Mahendra.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.