Harga Minyak Dunia Rontok Tak Bantu Banyak soal Beban Subsidi BBM

Kompas.com - 09/10/2014, 20:22 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com
– Harga minyak dunia yang melorot selama beberapa pekan terakhir ini diperhitungkan tidak akan berpengaruh besar terhadap beban nilai impor maupun subsidi untuk bahan bakar minyak (BBM). Sebab, depresiasi rupiah juga anjlok cukup dalam.

“Ya (penurunan harga minyak dunia) membantu, tapi di satu sisi ada kurs rupiah yang melemah,” kata Wakil Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro, di Kantor Kemenko Bidang Perekonomian, Jakarta, Kamis (9/10/2014).

Bambang tak menampik, penurunan harga minyak akan mengurangi defisit neraca perdagangan minyak dan gas. Minyak mentah maupun biaya pengolahan minyak, ujar dia, memang akan lebih murah.

Namun, pelemahan kurs rupiah tetap menjadikan komoditas energi ini mahal secara nominal. "Soal subsidi (BBM), sekarang ini kurs lebih berpengaruh daripada harga minyak,” tegas dia.

Pada penutupan perdagangan Rabu (8/10/2014), harga minya dunia jatuh. Penurunan ini terjadi menyusul berkurangnya permintaan dari Amerika -konsumen terbesar minyak dunia- di tengah kekhawatiran penurunan permintaan global, seiring penurunan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia.

Harga minyak mentah Brent North Sea di London, Inggris, untuk pengiriman November 2014, turun 65 sen menjadi 91,46 dollar S per barrel. Sementara patokan harga minyak untuk pasar Amerika, West Texas Intermediate (WTI), untuk pengiriman November juga, turun 1,12 dollar AS per barrel menjadi 87,73 dollar AS per barrel.

Kementerian Energi Amerika Serikat, Rabu, mengatakan cadangan minyak mentah AS naik 5 juta barrel dalam pekan yang berakhir pada 3 Oktober 2014. Permintaan minyak berkurang dari target, diduga karena ekspektasi pasar pun tak sampai angka 1,9 juta barrel, berdasarkan survei oleh Dow Jones Newswires.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, nilai tukar rupiah masih terjerembab buntut sentimen global dan gonjang-ganjing politik domestik. Meski terjadi penguatan pada penutupan perdagangan, Rabu, nilai tukar Rupiah masih di kisaran Rp 12.000 per dollar AS.

Nilai tukar rupiah di pasar spot berhasil menguat di bawah level 12.200. Seperti dikutip dari data Bloomberg, mata uang garuda ini, ditutup pada Rp 12.168 per dollar AS atau menguat 0,43 persen dibanding penutupan Rabu di posisi Rp 12.239 per dollar AS.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.