Kisah Kampung Kain Cirebon yang Memproduksi Tenun Palembang

Kompas.com - 30/10/2014, 11:06 WIB
Sutoyo (55), perajin kain tenun Palembang yang diproduksi di Desa Karang Sari, Kecamatan Weru, Kabupaten Cirebon, Senin, (20/10/2014).


KOMPAS.com/Muhamad Syahri RomdhonSutoyo (55), perajin kain tenun Palembang yang diproduksi di Desa Karang Sari, Kecamatan Weru, Kabupaten Cirebon, Senin, (20/10/2014).
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com
- Bagi anda yang tinggal, atau sering bertamasya ke Palembang, tentu tahu dengan kain seperti tajung, blongket, ataupun blongsong. Namun siapa sangka, tiga jenis kain songket khas Palembang itu, juga diproduksi di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat.

Bagaimana cerita sebuah desa di Cirebon, justru memproduksi kain tenun khas daerah yang jaraknya ribuan kilometer?

Kurun waktu 1950 hingga 1980-an, terdapat sebuah desa yang terkenal, sebagai sentra pembuat sarung khas Cirebon. Kala itu kerap terdengar bunyi Kotrek – kotrek – kotrek, suara yang keluar dari alat tenun itu di rumah-rumah Desa Karang Sari, dan beberapa desa sekitarnya. 

Karena bunyi itulah, lambat laun alat untuk membuat kain tenun itu disebut kotrekan. Dalam bahasa Cirebon alat itu disebut gedogan, atau di Palembang disebut dayan.

Tahun 1980-an,  perusahaan rotan menjamur,  suara kotrekan perlahan digantikan “cetokan” yang dihasilkan dari mesin alat pemaku rotan karena banyak perajin kain yang berpindah menjadi perajin rotan.

Namun, tidak semua perajin kain tergiur untuk terjun jadi perajin rotan. Mereka tetap melestarikan peninggalan pembuatan kain sarung, meski harus merantau ke Palembang, untuk mempelajari kain tenun. Salah satunya adalah H. Madinah.

Ia bersama istri, dan beberapa anaknya pergi, dan lambat laun membuka usaha kain tenun di Palembang. Ternyata, usaha yang dijalani semakin besar, dan memerlukan pekerja yang cukup banyak. Madinah ingat kampung halaman, dan mencoba memodifikasi yang semula perajin kain sarung, diubah memproduksi kain tenun.

“Jadi, karena permintaan semakin tinggi, ke dua orang tua kami, mengajarkan produksi kain tenun di sini (di Cirebon). Alatnya dibuat di sini, dan seluruh bahan bakunya pun dikirim dari sana. Sejak saat itu, kami produksi kain tenun di sini,” kata Suci anak keempat Madinah.

Suci menerangkan, proses peralihan tersebut berlangsung sekitar tahun 2000-an. Meski di rumah produksi miliknya itu hanya terlihat sekitar sembilan orang, enam hingga tujuh pekerja lagi, mengerjakan produksi tenun di rumah masing-masing.

Dari hasil karya pekerjanya, Suci dapat menyuplai kain tenun yang dibuat di Cirebon untuk Palembang sebanyak sekitar dua puluh kodi per bulan. Dari Palembang, kain tenun itu, baru disebar ke beberapa daerah langganan, seperti Sumatera, Jambi, Riau, dan Cianjur-Jawa Barat.

Suci menjual membanderol harga kain per potong sekitar Rp 100.000 untuk bahan katun, dan Rp 450.000 untuk bahan sutra. Dari perhitungan Kompas.com, dengan komposisi 50 persen katun dan 50 persen sutra, total omzet Suci bisa menembus Rp 100 juta-an per bulan.

 “Alhamdulilah, hasil penjualannya cukup membayar belasan karyawan, modal produksi berikutnya, dan dapat menabung untuk masa depan,” kata Suci yang enggan menyebutkan pendapatannya.

Kini dengan kembali menggeliatnya bisnis kain di wilayah tersebut, suara khas dari alat tenun kotrekan pun kembali akrab di desa tersebut. Kotrek-kotrek-kotrek...


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Spend Smart
Apa Itu Produsen? Simak Pengertian, Fungsi dan Tujuannya

Apa Itu Produsen? Simak Pengertian, Fungsi dan Tujuannya

Earn Smart
Menteri Investasi: Dulu, Hanya Kepala Dinas dan Tuhan yang Tahu Kapan Izin Usaha Selesai

Menteri Investasi: Dulu, Hanya Kepala Dinas dan Tuhan yang Tahu Kapan Izin Usaha Selesai

Whats New
Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Whats New
LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota 'Nusantara'

LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota "Nusantara"

Whats New
Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Rilis
Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Whats New
Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Whats New
Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Whats New
Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Rilis
Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Whats New
Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Work Smart
Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Whats New
Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Whats New
Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.