Bank Indonesia: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Melambat

Kompas.com - 05/11/2014, 11:25 WIB
Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirsa Adityaswara Kompas.com/SABRINA ASRILDeputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirsa Adityaswara
Penulis Tabita Diela
|
EditorErlangga Djumena

SURABAYA, KOMPAS.com - Bank Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terus melambat. Hal ini seiring dengan terjadinya perlambatan ekspor yang terjadi di sektor komoditas.

Demikian Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia, Mirza Adityaswara, seusai menjadi pembicara kunci dalam diskusi bertajuk "Financial Stability Risk: Macroprudential Policy and Financial Deepening in Islamic Finance" di Surabaya, Rabu (5/11/2014).

"Kalau misalnya nanti kuartal ketiga terlihat ada perlambatan ekonomi dibandingkan kuartal dua, ya memang tren ekspornya memang melambat dan dunia semua melambat. Kecuali Amerika (Serikat)," ujarnya.

Lebih lanjut, Mirza menjelaskan, di tengah perlambatan ini, daerah-daerah yang menggantungkan perekonomiannya pada komoditas akan mencerminkan perlambatan tersebut. "Daerah yang menghasilkan batu bara, kelapa sawit. Daerah yang menghasilkan minyak dan gas Indonesia itu pasti mengalami perlambatan," katanya.

Menurut Mirza, perlambatan masih akan terus berlanjut, meski tidak bertambah parah. Ia mengatakan, pada kuartal-IV pertumbuhan ekonomi Indonesia akan "flat" atau meningkat sedikit.

"Tapi saya rasa memang tahun ini masih di level 5,1 (persen), 5,2 (persen). Sampai kuartal satu tahun depan juga masih," ujarnya.

Mirza menuturkan, Indonesia bukan satu-satunya negara yang mengalami perlambatan dalam pertumbuhan ekonominya. Dia mengatakan, Eropa dan Jepang juga mengalami hal serupa. Bahkan, Jepang harus melakukan penambahan stimulus.

"(Penambahan stimulus) artinya ekonomi yang belum meningkat. Jadi itu tercermin dari harga komoditi turun, bahkan kita sempat melihat harga minyak sempat turun di bawah 80 (dollar AS per barrel)," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.