Kompas.com - 06/11/2014, 14:52 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

SOLO, KOMPAS.com - Indonesia merupakan negara dengan konsumsi beras terbesar di Asia Tenggara. Ditambah dengan jumlah penduduk yang besar, Indonesia akan menghadapi serbuan beras impor. Beras memang menjadi salah satu komoditi lokal yang harus bersaing di era pasar bebas Masyarakat ASEAN 2015.

Konsumsi beras di negeri ini sekitar 139,5 kilogram/kapita/tahun, jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan Malaysia yang hanya 80 kg/kapita/tahun, Jepang 50 kg/kapita/tahun, dan Korea yang sekitar 40 kg/kapita/tahun.

Kebutuhan beras dalam negeri yang terus meningkat seharusnya juga diimbangi dengan peningkatan kualitas. "Pemerintah memang harus mendorong pengolahan beras berkualitas agar bisa bersaing di pasar bebas," kata Prof.Djoko Said Damardjati, peneliti bidang pangan Badan Litbang Kementrian Pertanian, dalam acara temu media di Solo (5/11/14).

Djoko menjelaskan, varietas padi unggul yang ditanam di Indonesia 90 persennya adalah hasil benih yang dirakit oleh orang Indonesia. Misalnya saja varietas padi Ciherang, Cibogo, IR, Cimelati, dan sebagainya.

Padi yang tumbuh di Indonesia merupakan padi jenis Indica yang memang cocok hidup di negara tropis seperti Indonesia, India, dan Filipina. Jenis padi lain yang khas Indonesia sebenarnya adalah jenis Javanica. "Padi ini asalnya dari Pulau Jawa, padinya wangi dan pulen. Ini menunjukkan bahwa nenek moyang kita ternyata adalah pemulia tanaman," katanya.

Padi Javanica saat ini masih dipelihara sebagai warisan leluhur dan ditanam terbatas. Harga beras padi ini tergolong mahal karena dalam satu hektar hanya menghasilkan 4 ton beras, jauh lebih sedikit dibanding padi Indica.

Salah satu produsen beras PT.Tiga Pilar Sejahtera (TPS) Food, terus melakukan terobosan untuk bisa bersaing dengan beras impor. Salah satunya adalah dengan membangun pabrik pengolahan beras dengan kapasitas produksi mencapai 40.000 ton perbulan, sampai membangun merek beras dalam kemasan premium.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Walau pun makanan pokok orang Indonesia, tapi beras masih dianggap seabgai komoditi, padahal dalam bentuk komoditi sulit dikontrol kualitasnya mulai dari sejak dipanen sampai dinikmati di meja makan," kata Direktur Pemasaran Beras TPS Food, Chris Oey.

Chris mengatakan, produk beras cap Ayam Jago produksinya, melakukan campuran varietas unggul di Indonesia untuk menghasilkan beras yang disukai konsumen, yakni beras yang pulen dan wangi.

"Produk kami merupakan campuran beberapa varietas, tapi apa saja varietasnya itu adalah rahasia dapur kami. Tapi intinya komposisinya dicari yang pas sehingga akan menghasilkan beras yang pulen tapi tidak terlalu lembek," ujarnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.