Jonan "Haramkan" Dana APBN untuk Biayai Proyek Kereta Cepat

Kompas.com - 07/11/2014, 18:16 WIB
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA TRIBUN NEWS / DANY PERMANAMenteri Perhubungan Ignasius Jonan, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Ignasius Jonan kembali menegaskan bahwa megaproyek Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung bukanlah prioritas pemerintah. Dia pun secara tegas mengatakan anggaran pendapatan belanja negara (APBN) tidak boleh digunakan untuk proyek itu.

"Kalau pakai APBN saya pikir tidak boleh, prioritasnya bukan disitu," ujar Jonan setelah menghadiri acara Kompas 100 CEO Forum di Jakarta, Jumat (7/11/2014).

Dia menuturkan, apabila memang KA cepat dibutuhkan nanti, maka biaya pembangunannya harus menggunakan dana swasta. Sementara itu APBN lebih penting dipergunakan untuk kepentingan lainnya.

"Kalau mau pakai sektor private, uang swasta , non apbn lah. Kan APBN bisa digunakan kebutuhan lain," kata Jonan.

Sebelumnya, Jonan memberikan isyarat tidak tidak akan meneruskan rencana mega proyek Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung. Menurutnya, sampai saat ini tidak ada instruksi sedikitpun dari Presiden Joko Widodo untuk melanjutkan proyek tersebut.

"Loh, soal kereta cepat itu tidak pernah diinstruksikan oleh presiden kok," ujar Jonan saat ditemui seusai rapat koordinasi di Kantor Menko Perekomian, Jakarta, Selasa (28/10/2014).

Mantan Direktur Utama PT KAI (Persero) itu menilai megaproyek Shinkansen alias kereta api cepat Jakarta-Bandung yang menelan investasi sekitar Rp 56 triliun tidak berkeadilan. "Soal kereta cepat Jakarta-Bandung, saya yang paling menentang. Itu tidak berkeadilan," ucap dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.