Suhada, Ubah Tulang Ikan Pari Jadi Benda Seni Bernilai Tinggi

Kompas.com - 13/11/2014, 15:05 WIB
Kapal Pinsihi yang terbuat dari tulang ikan pari buatan Suhada Warga Dusun Krajan Desa Kembiritan Kecamatan Genteng IRA RACHMAWATI / KOMPAS.COM / BANYUWANGIKapal Pinsihi yang terbuat dari tulang ikan pari buatan Suhada Warga Dusun Krajan Desa Kembiritan Kecamatan Genteng
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Suhada (37) warga Dusun Krajan Desa Kembiritan Kecamatan Genteng sedang menjemur tulang ikan pari di halaman belakangnya. Kepada Kompas.com Kamis (13/11/2014) ia mengaku tulang ikan pari tersebut akan ia jadikan patung barong pesanan dari seseorang yang ada di Bali.

"Setelah dibersihkan, tulang-tulang ini dijemur hingga kering dan siap untuk di ukir dan dibentuk sesuai dengan keinginan," jelas bapak dua anak tersebut.

Awalnya, ide membuat kerajinan dari tulang ikan pari itu muncul ketika ia melihat banyak tulang ikan pari yang tidak terpakai. Kebetulan, pria ini sehari-hari bekerja membuat ikan pari asap.

Biasanya, setelah dipisahkan dari daging dan tulang lunak, tulang ikan pari bagian punggung dan kepala di kumpulkan dan kirim ke pemasok. Dalam satu hari, ia mengolah ikan pari asap minimal 50 kilogram.

"Setelah itu kepikiran untuk buat patung dari tulang ikan pari itu. Apalagi teman saya yang pemahat sempat bilang kalau tulang ikan pari ini bisa untuk patung," jelasnya.

Ia mengaku pertama kali membuat miniatur patung Gandrung dan Barong, kemudian beralih membuat miniatur kapal pinishi berukuran sekitar 50 cm. "Ada turis yang menawar seharga Rp 3,4 juta untuk kapal pinishi yang saya buat tersebut," ucapnya.

Dari keisengan tersebut ia kemudian mulai menerima pemesanan dari beberapa orang. Bahkan beberapa karyanya sudah diikutkan di beberapa pameran. "Mulai dari gelang, kalung, cincin, tas tangan perempuan, dan beberapa jenis miniatur," ungkapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suhada berharap mendapat suntikan bantuan sehingga bisa memproduksi secara massal, karena selama ini ia membuat hanya sesuai dengan pesanan karena terkendala modal.

"Banyuwangi mempunyai potensi yang besar untuk pemasaran hiasan dari tulang ikan pari karena dekat dengan Bali. Saya bermimpi sih bisa membeli tulang-tulang ikan pari dan para nelayan sehingga mereka tidak perlu mengirimnya keluar kota. Lalu membuat bengkel kreasi seni di rumah ini," katanya.

baca juga: Mahasiswa Semester Tujuh Ini Ajak Ibu-ibu Sulap Sampah Jadi BerkahDapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.